Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Risma Imbau Warga Surabaya Tak Melancong saat Libur Natal & Tahun Baru

Risma mengatakan imbauan ini dilakukan mengingat warga yang bepergian ke luar kota akan sulit terdeteksi telah melakukan kontak dengan siapa saja.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 07 Desember 2020  |  13:52 WIB
Risma Imbau Warga Surabaya Tak Melancong saat Libur Natal & Tahun Baru
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini. - Antara

Bisnis.com, SURABAYA - Pemerintah Kota Surabaya mengimbau agar warga Surabaya tidak bepergian ke luar kota saat momen libur Natal dan Tahun Baru mendatang guna mencegah penularan Covid-19.

Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini mengatakan berkaca pasca liburan sebelumnya sempat terjadi peningkatan kasus Covid-19. Sehingga di akhir tahun ini pun warga diminta untuk mengantisipasinya.

“Jadi yang liburan kemarin Surabaya ada kenaikan. Namun kami cepat melakukan antisipasi, jadi yang suspect misalkan baru batuk, pilek itu kita deteksi. Jadi yang mengeluh berobat batuk pilek langsung kita swab. Jadi saya berharap kalau memang tidak terpaksa, tidak keluar kota terlebih dahulu,” katanya, Senin (7/12/2020).

Risma mengatakan imbauan ini dilakukan mengingat warga yang bepergian ke luar kota akan sulit terdeteksi telah melakukan kontak dengan siapa saja. Meskipun, katanya, Pemkot Surabaya terus melakukan tracing dan testing secara masif.

“Apalagi kalau warga ini tergolong OTG (orang tanpa gejala) maka akan sulit terdeteksi jika tidak dilakukan pemeriksaan swab,” katanya.

Risma pun menyarankan untuk tetap menikmati liburan di kota sendiri, serta tetap disiplin protokol kesehatan seperti 3M (memakai masker, menjaga jarak aman, dan mencuci tangan.

“Jadi jangan sampai pasca liburan ke luar kota justru malah membawa virus ketika kembali pulang ke Surabaya dan impact-nya itu ke keluarga kita. Ada yang kuat tapi ada yang tidak kuat,” imbuhnya.

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kota Surabaya, Antiek Sugiharti menambahkan pihaknya telah mengingatkan kembali pelaku usaha, baik pengelola hotel, restoran, maupun destinasi wisata agar tak mengendorkan disiplin protokol kesehatan, termasuk antisipasi kerumunan di tempat usahanya.

"Kunci utamanya adalah protokol kesehatan sesuai dengan Perwali No.28 dan No.33 dalam perubahannya, bahwa industri pariwisata khususnya destinasi pariwisata harus menerapkan protokol kesehatan, termasuk menjaga jarak dan membatasi jumlah pengunjung sesuai dengan ketentuan maksimal setengah dari kapasitas,” imbuhnya.

Pemkot Surabaya, lanjut Antiek, juga mengimbau agar tempat usaha wisata menggunakan pembayaran elektronik seperti pembelian tiket dan tanda masuk lainnya untuk menghindari kontak sentuhan maupun kontrol pengunjung yang masuk.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim surabaya Virus Corona
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top