Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Volume Penerbangan di Juanda Baru 60 Persen dari Sebelum Pandemi

PT Angkasa Pura I (AP) menyebut Bandara Juanda Surabaya, Jatim, menjadi bandara tersibuk dari 15 bandara nasional selama arus mudik Lebaran 2022.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Juni 2022  |  16:57 WIB
Calon penumpang mencetak tiket di samping layar informasi penerbangan di terminal keberangkatan domestik 1B Bandara Internasional Juanda Surabaya. - ANTARA/Zabur Karuru
Calon penumpang mencetak tiket di samping layar informasi penerbangan di terminal keberangkatan domestik 1B Bandara Internasional Juanda Surabaya. - ANTARA/Zabur Karuru

Bisnis.com, SURABAYA - Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah III mencatat volume penerbangan di Bandara Internasional Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, masih belum normal seperti sebelum pandemi Covid-19, dan sebagian besar hanya melayani penerbangan kontrak.

Kepala Kantor Otoritas Bandar Udara Wilayah III, M Mauludin di Surabaya, Kamis (9/6/2022) mengatakan, volume penerbangan saat ini masih sekitar 60 persen dari total penerbangan sebelum pandemi Covid-19, namun kondisinya berangsur menuju ke seperti awal.

"Setelah dua tahun pandemi, sebagian besar operasi pesawat udara belum mencapai sebagaimana sebelum masa pandemi, dimana masa itu jumlahnya sekitar 600 penerbangan, namun saat ini masih sekitar 320 lebih penerbangan," katanya.

Mauludin yang ditemui dalam "Workshop Penyelenggaraan Penerbangan Yang Aman dan Selamat" di Kantor Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Jatim itu mengakui, belum totalnya operasional sejumlah maskapai karena alasan teknik, seperti adanya proses antrean pemanasan atau uji layak terbang mesin pesawat, serta pelatihan kembali sejumlah crew pesawat dalam melayani penerbangan komersial.

"Pengoperasian suatu pesawat itu kan tidak bisa cepat dan langsung terbang, karena beberapa mekanik dan kru pesawat harus dikompetensikan kembali, sehingga butuh waktu dan biaya," katanya.

Ia mengaku, sejumlah bengkel pesawat saat ini sedang sibuk dan berusaha melakukan proses penyiapan operasional pesawat.

"Inilah yang kami tunggu agar bisa didorong secepatnya, supaya penerbangan kembali pulih 100 persen, sebab saat ini sudah terlihat tren positif penerbangan secara nasional," katanya.

Ia mengatakan, kebutuhan penerbangan di Surabaya sudah mulai tinggi, namun layanan operator penerbangan masih terbatas, sehingga otoritas juga menunggu kesiapan masing-masing maskapai.

Sebelumnya, PT Angkasa Pura I (AP) menyebut Bandara Juanda Surabaya, Jatim, menjadi bandara tersibuk dari 15 bandara nasional selama arus mudik Lebaran 2022.

Dari catatan PT AP I periode 25 April hingga 1 Mei 2022, di Juanda terdapat sebanyak 78.228 penumpang dan 461 pesawat terlayani. Kemudian disusul Bandara I Gusti Ngurah Rai Bali yang menempati urutan kedua dengan melayani sebanyak 57.724 penumpang dan 330 pergerakan pesawat.

Sedangkan Bandara Sultan Hasanuddin Makassar menempati urutan ketiga bandara tersibuk dengan melayani 30.006 penumpang dan 243 pesawat.

Selama periode angkutan Lebaran 2022 pada 25 April hingga 10 Mei 2022, AP I melayani total 2.485.107 penumpang dan 21.441 pergerakan pesawat udara.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan jatim bandara juanda

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top