Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Bergerak, Konsumsi BBM Jatim Mulai Naik Hingga 60 Persen

Adanya kenaikan konsumsi BBM disebabkan diberlakukannya adaptasi kebiasaan baru dengan protokol kesehatan.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 25 September 2020  |  20:29 WIB
Pengemudi ojek online mengisi BBM. - Bisnis/Arief Hermawan P
Pengemudi ojek online mengisi BBM. - Bisnis/Arief Hermawan P

Bisnis.com, SURABAYA - Tingkat konsumsi bahan bakar minyak (BBM) dan LPG di Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara mulai meningkat pada September atau sejak dimulainya kegiatan perekonomian.

Rustam Aji, Unit Manager Communication, Relations, dan CSR MOR V Pertamina Jatimbalinus, mengatakan kenaikan konsumsi BBM disebabkan diberlakukannya adaptasi kebiasaan baru dengan protokol kesehatan.

“Dibukanya kembali kegiatan perekonomian dengan protokol kesehatan pencegahan Covid-19, cukup mengerek tren konsumsi bahan bakar," katanya seperti dikutip dalam rilis, Jumat (25/9/2020).

Adapun kenaikan konsumsi BBM jenis gasoline (premium, pertalite, pertamax, pertamax turbo) sebesar 18 persen dan BBM jenis gasoil (solar, biosolar, dexlite, Pertamina Dex) sebesar 60 persen dibandingkan Mei 2020 atau saat diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di beberapa daerah.

Tercatat pada Mei 2020, Pertamina mencatat rata-rata harian konsumsi BBM jenis gasoline sebesar 9.700 kl/hari dan BBM jenis gasoil sebesar 3.800 kl/hari.

“Sedangkan September ini, rata-rata harian penyaluran BBM di Jatim naik menjadi 11.500 kl/hari untuk gasoline dan 6.100 kl/hari untuk gasoil.

Sementara kenaikan konsumsi menjelang akhir bulan September ini tercatat rata-rata harian sebesar 3.600 MT/hari naik 5 persen dibandingkan konsumsi Mei 2020 saat PSBB dengan rata-rata harian sebesar 3.400 MT/hari.

Rustam menambahkan, Pertamina pun berkomitmen untuk menyalurkan BBM dan LPG kepada masyarakat termasuk BBM tertentu dan penugasan sesuai kuota yang ditetapkan pemerintah.

"Seperti BBM subsidi jenis biosolar kuotanya 2,3 juta kl, dan BBM premium 1,4 juta kl," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top