Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gresik Alami Penambahan Tertinggi Pasien Positif Corona

Penambahan kasus dua kali lipat dari kasus tertinggi sebelumnya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 04 Juli 2020  |  00:23 WIB
Ilustrasi. - Antara/Darwin Fatir.
Ilustrasi. - Antara/Darwin Fatir.

Bisnis.com, GRESIK - Kabupaten Gresik, Jawa Timur mencatat rekor penambahan kasus tertinggi selama pandemi Covid-19 di wilayah itu, yakni 61 pasien positif dalam sehari sehingga total menjadi 806 pasien.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Gresik drg Saifudin Ghozali dalam siaran persnya di Gresik, Jumat (3/7/2020), mengatakan penambahan kasus hari ini merupakan dua kali lipat dari kasus tertinggi sebelumnya yang terjadi pada Minggu (21/6/2020) dengan catatan 39 pasien dalam sehari.

Dari 806 pasien terkonfirmasi positif itu, rinciannya 90 pasien sembuh, 633 dirawat, dan 83 meninggal dunia.

Tingginya kasus hari ini, kata dia, merupakan kelanjutan dari upaya Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 setempat dalam menelusuri sejumlah pasien yang sebelumnya berstatus pasien dalam pengawasan (PDP).

Saifudin yang juga Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Gresik itu, merinci total penambahan kasus baru itu berasal dari 11 kecamatan, masing-masing Balongpanggang, Benjeng, Bungah, Cerme, Driyorejo, Duduk Sampeyan, Gresik, Kebomas, Kedamean, Manyar dan Kecamatan Menganti.

Untuk pasien meninggal dunia hari ini tercatat delapan orang, masing-masing dari Kecamatan Benjeng, Bungah, Gresik, Manyar, Menganti, dan Driyorejo.

Ketua DPRD Gresik Fandi Ahmad saat melakukan inspeksi mendadak ke salah satu laboratorium klinik di Jalan Panglima Sudirman Gresik mendengar adanya keluhan masyarakat bahwa tidak adanya fasilitas tes cepat dari Pemkab Gresik.

Gus Yani, panggilan akrab Fandi Ahmad itu, mengatakan Pemkab Gresik kurang serius dalam menangani kasus Covid-19, sebab tidak adanya fasilitas tes cepat di tingkat puskesmas.

Ia menyatakan prihatin dengan kondisi tersebut, sebab pemerintah tidak hadir di tengah situasi pandemi seperti ini.

"Pemkab Gresik harusnya hadir. Jangan kalah dengan swasta yang justru memberi diskon kepada calon mahasiswa baru yang ikut 'rapid test' (tes cepat)," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim gresik

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top