Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya Salurkan Bantuan Melalui Pemprov Jatim

Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya yang diwakili oleh Alim Markus mengatakan bantuan tersebut diharapkan bisa membantu masyarakat kurang mampu.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 30 April 2020  |  13:13 WIB
Penyerahan bantuan untuk masyarakat terdampak Covid/19.
Penyerahan bantuan untuk masyarakat terdampak Covid/19.

Bisnis.com, SURABAYA - Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya kembali menyalurkan bantuan beras, masker dan sabun cuci melalui Pemerintah Provinsi Jawa Timur untuk menanggulangi dampak wabah Covid-19.

Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya yang diwakili oleh Alim Markus mengatakan bantuan tersebut diharapkan bisa membantu masyarakat kurang mampu yang terdampak Covid-19 secara ekonomi, mengingat wabah ini menimbulkan banyak pemutusan hubungan kerja (PHK) pekerja.

"Ini untuk meringankan beban mereka yang terkena atau mereka yang kurang mampu, atau yang kena PHK dan tidak bisa jualan. Banyak juga seperti sopir taksi, becak tidak bisa kerja karena sepi," ujarnya dalam rilis, Kamis (30/4/2020).

Adapun bantuan yang telah disalurkan melalui Pemprov Jatim pada 28 April 2020 itu berupa 4.000 beras kemasan 5 kg atau setara 20 ton, 10.000 masker kain dan 4.000 sabun cuci batang. Total bantuan yang telah disalurkan Paguyuban Masyarakat Tionghoa Surabaya ini mencapai Rp300 jutaan.

"Selain dengan Pemprov Jatim, nanti juga ada bantuan ke Wali Kota Surabaya," katanya.

Alim Markus yang juga merupakan bos Maspion Group itu menambahkan bahwa saat ini pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Surabaya, Gresik dan Sidoarjo bukalah larangan untuk kegiatan ekonomi, tetapi pembatasan.

"Pembatasan itu berarti supaya mereka (industri/usaha) ikut protokol pencegahan Covid-19. Saya sempat bilang pemerintah, jangan sampai toko-toko tutup. Kalau tetap bisa jualan, karyawan tidak akan dipecat," katanya.

Menurut Alim Markus, bahaya goncangan ekonomi lebih berbahaya dibandingkan Covid-19. Untuk itu, masalah Covid-19 harus ditangani bersama semua pihak agar wabah cepat berlalu.

"Sehingga PSBB tidak perlu diperpanjang lagi. Dan kelihatannya Jatim lebih bagus PSBB nya dibandingkan Jakarta," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jawa timur bantuan sosial maspion group
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top