Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ramadan dan Idulfitri, Konsumsi Gasoline di Jatimbalinus Diprediksi Naik 8,1 Persen

Pertamina mengantisipasi perkiraan peningkatan konsumsi harian LPG sebanyak 7 persen atau menjadi sebanyak 5.740 MT di wilayah Jatimbalinus.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 14 April 2021  |  05:46 WIB
Pasokan BBM, termasuk LPG, selama Ramadan dan Idulfitri di Jatimbalinus dipastikan aman. - Istimewa
Pasokan BBM, termasuk LPG, selama Ramadan dan Idulfitri di Jatimbalinus dipastikan aman. - Istimewa

Bisnis.com, MALANG — Konsumsi harian jenis produk gasoline diperkirakan naik sebesar 8,1 persen menjadi sebesar 16.700 KL, namun untuk produk Gasoil diperkirakan akan turun sebanyak 0,9 persen menjadi sebesar 6.560 KL konsumsi per harinya pada Ramadan dan Idulfitri nanti.

Unit Manager Communication & CSR Pertamina Marketing Region Jatimbalinus Deden Mochamad Idhani mengatakan konsumsi LPG diprediksi akan naik mengingat kegiatan aktivitas di rumah dan momentum pada Ramadan dan Idulfitri 2021 yang membuat kegiatan memasak di rumah tangga bertambah.

“Pertamina mengantisipasi perkiraan peningkatan konsumsi harian LPG sebanyak 7 persen atau menjadi sebanyak 5.740 MT di wilayah Jatimbalinus,” katanya dalam keterangan resmi, Selasa (13/4/2021).

Untuk mendapatkan harga sesuai HET untuk LPG 3 Kg, dia mengimbau, masyarakat dapat membeli LPG di pangkalan resmi yang dapat dikenali masyarakat dari papan nama atau spanduk yang terpasang di areal pangkalan.

Selain itu, masyarakat juga dapat membeli di SPBU dan modern outlet yang menyediakan produk LPG.

Deden menegaskan masyarakat tidak perlu khawatir, karena BBM dan LPG ada dan tersedia untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di wilayah Jatimbalinus selama Ramadan dan Idulfitri 2021.

Dia juga memastikan, pasokan energi aman untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat (NTB), dan Nusa Tenggara Timur (NTT) aman pada Ramadan dan Idulfitri.

Penyaluran BBM pada triwulan I/2021 di Jatimbalinus, BBM jenis gasoline (Premium, Pertalite, Pertamax, dan Pertamax Turbo) sebesar 1.390.180 Kilo Liter (KL), BBM jenis gasoil (Solar, Biosolar, Dexlite, dan Pertamina Dex) sebesar 596.380 KL, dan LPG sebesar 413.760 Metrik Ton (MT).

Pada BBM jenis gasoline, Pertamina mencatat konsumsi tertinggi pada produk Pertalite dengan total konsumsi di Jatimbalinus pada Triwulan Pertama tahun 2021 sebesar 1.004.035 KL, diikuti dengan produk Pertamax dengan total konsumsi pada periode yang sama sebesar 217.755 KL.

“Hal ini juga menandakan masyarakat mulai memiliki pemahaman dan kesadaran akan pilihan penggunaan BBM yang lebih berkualitas baik bagi kendaraan maupun untuk lingkungan sekitar," ujarnya.

Pada BBM jenis gasoil, Pertamina mencatat produk Dexlite dengan total konsumsi di Jatimbalinus pada Triwulan Pertama tahun 2021 sebesar 12.465 KL, sedangkan untuk produk Pertamina Dex, tercatat total konsumsi pada periode yang sama sebesar 8.890 KL.

“Rata-rata konsumsi per hari untuk Dexlite tercatat sebesar 138 KL per hari, sedangkan Pertamina Dex sebesar 98 KL per hari," ungkapnya.

Sedangkan pada Liquified Petroleum Gas (LPG), Pertamina mencatat konsumsi LPG pada Triwulan Pertama Tahun 2021 sebesar 413.760 MT. Konsumsi tersebut mencakup LPG PSO (LPG 3 Kg) dan LPG NPSO (Bright Gas 5.5 Kg, Bright Gas dan Elpiji 12 Kg, LPG 50 Kg, serta LPG Bulk). Konsumsi tertinggi berada pada bulan Maret 2021 dengan total konsumsi LPG sebesar 145.615 MT.

“Konsumsi LPG secara umum pada bulan Maret tercatat naik sebesar 9 persen dibandingkan dengan rata-rata dari bulan Januari dan Februari Tahun 2021 yang tercatat sebesar 134.070 MT," ujarnya,

Dia menambahkan, mengingat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di beberapa wilayah Jatimbalinus, serta adanya imbauan untuk tidak mudik dari pemerintah, bisa menyebabkan kebutuhan produk BBM cenderung turun dibandingkan dengan sebelumnya. (K24)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali jatim nusa tenggara timur
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top