Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polisi Dalami Korupsi Anggaran Desa Kaligunting Madiun

Timnya juga telah melakukan penggeledahan di Kantor Desa Kaligunting dan rumah kepala desa setempat untuk pengembangan kasus dugaan tindak pidana korupsi tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Maret 2021  |  20:31 WIB
Tim Unit Tindak Pidana Korupsi Satuan Reskrim Polres Madiun menggeledah kantor desa dan rumah Kepala Desa Kaligunting terkait penyelidikan dugaan kasus korupsi pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) yang terjadi di Desa Kaligunting, Kecamatan Mejayan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur. - Antara/Louis Rika
Tim Unit Tindak Pidana Korupsi Satuan Reskrim Polres Madiun menggeledah kantor desa dan rumah Kepala Desa Kaligunting terkait penyelidikan dugaan kasus korupsi pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) yang terjadi di Desa Kaligunting, Kecamatan Mejayan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur. - Antara/Louis Rika

Bisnis.com, MADIUN - Tim Penyidik Unit Tindak Pidana Korupsi Satuan Reskrim Polres Madiun menyelidiki kasus dugaan korupsi pengelolaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) yang terjadi di Desa Kaligunting, Kecamatan Mejayan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

Kepala Satuan Reskrim Polres Madiun AKP Aldo Febrianto mengatakan hal yang sedang diusut dalam kasus tersebut adalah dugaan penyimpangan pengelolaan dana APBDes di Desa Kaligunting sejak tahun 2016-2019.

"Kami masih mendalami kasus ini lebih lanjut. Baik terkait modus operandi dan besaran kerugian keuangan negara. Tersangka juga belum ditetapkan," ujar AKP Aldo di Madiun, Jumat (26/3/2021).

Timnya juga telah melakukan penggeledahan di Kantor Desa Kaligunting dan rumah kepala desa setempat untuk pengembangan kasus dugaan tindak pidana korupsi tersebut.

"Tujuan penggeledahan adalah untuk melengkapi alat bukti terkait masalah SPJ penggunaan dan desa dari tahun 2016-2019 yang disinyalir masih ada di dalam kantor desa dan rumah kepala Desa Kaligunting," tutur-nya.

Pihaknya juga telah memeriksa sebanyak 35 orang saksi terkait kasus dugaan korupsi tersebut. Saksi-saksi yang diperiksa terdiri dari perangkat desa, pejabat pembuat komitmen (PPK), konsultan pembuat rencana anggaran biaya pembangunan desa, dan pihak lainnya yang diduga terkait.

Sedangkan Kepala Desa Kaligunting Nur Amin, sejauh ini belum diperiksa oleh polisi. Aldo menilai pemeriksaan dilakukan dari staf dulu baru setelahnya kades. Pihaknya juga telah meminta lembaga resmi untuk melakukan audit kerugian negara baru setelah itu menetapkan tersangka.

"Pemeriksaan urut dari bawah dulu. Nanti pada waktunya kepala desa juga akan kami periksa," kata Aldo.

Sementara itu, Kepala Desa Kaligunting Nur Amin enggan berkomentar terkait dugaan kasus hukum yang terjadi di wilayah kerjanya. Pihaknya mengaku akan mengikuti proses hukum sesuai prosedur yang berlaku dan menyerahkan sepenuhnya ke penasihat hukumnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim madiun dana desa

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top