Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jatim Gelontorkan Rp161,6 Miliar untuk PSBB II Surabaya, Gresik, Sidoarjo

Pemerintah Provinsi Jawa Timur telah menggelontorkan dana sebesar Rp161,6 miliar untuk wilayah Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Surabaya, Gresik dan Sidoarjo tahap kedua.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 18 Mei 2020  |  20:54 WIB
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (dua dari kanan) pada rapat dengan tiga kepala daerah Malang Raya terkait persiapan PSBB di daerah tersebut, di Surabaya, Sabtu (9/5 - 2020). Istimewa
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa (dua dari kanan) pada rapat dengan tiga kepala daerah Malang Raya terkait persiapan PSBB di daerah tersebut, di Surabaya, Sabtu (9/5 - 2020). Istimewa

Bisnis.com, SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur telah menggelontorkan dana sebesar Rp161,6 miliar untuk wilayah Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Surabaya, Gresik dan Sidoarjo tahap kedua.

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan dana tersebut akan dialokasikan untuk kebutuhan Alat Pelindung Diri (APD) tenaga kesehatan, bantuan sembako, dapur umum, pemberdayaan pedagang kaki lima (PKL), suplemen BPNT dan bantuan sosial (Bansos).

“Jadi total distribusi ke wilayah Surabaya Raya sampai hari ini menjadi Rp161,6 miliar,” katanya, Senin (18/5/2020).

Adapun rincian distribusi dana tersebut yakni 51.100 paket APD bagi tenaga kesehatan (nakes) atau setara dengan Rp31,961 miliar, untuk dapur umum Rp1,3 miliar, dan pembagian 13.329 paket sembako senilai Rp78.000 untuk masyarakat atau dengan total Rp2,3 miliar.

Sementara untuk dapur umum terbagi ke dalam tujuh titik yang tersebar masing-masing satu dapur umum di Gresik dan Sidoarjo serta lima titik lainnya di Surabaya.

Sedangkan bantuan pemberdayaan PKL hingga kini telah mencapai 18.500 bungkus atau setara dengan Rp227.500.000. Dari 18.500 bungkus tersebut, 15.000 bungkus telah didistribusikan khusus di wilayah Surabaya.

“Di setiap dapur umun ada 20 PKL yang kita berdayakan dan kita minta untuk menyiapkan 50 nasi bungkus pada saat berbuka puasa dan 50 bungkus saat sahur,” imbuhnya.

Khofifah menambahkan pihaknya juga telah menyalurkan Suplemen Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) berbasis kelurahan dengan total mencapai Rp38,6 miliar atau setara 128.979 keluarga penerima manfaat (KPM) dan jaringan pengaman sosial sebesar Rp87 miliar untuk 145.000 KPM.

"Jadi bansos anggaran langsung di transfer ke rekening kabupaten/kota. Sedangkan suplemen BPNT dana langsung dikirim ke rekening KPM melalui Himpunan Bank Negara (Himbara)," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

surabaya gresik sidoarjo Virus Corona Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top