MALAM SATU SURO, Polres Madiun Siagakan 1.298 Personel

Jajaran Polres Kabupaten Madiun akan memperketat pengawasan pesilat yang datang dari luar Madiun untuk melakukan perayaan malam satu Suro.
Abdul Jalil | 10 September 2018 14:39 WIB
Kapolres Madiun, AKBP I Made Agus Prasatya, saat meninjau persiapan personel dalam Apel Gelar Pasukan Pengamanan satu Suro 2018 di Lapangan Polres Madiun, Senin (10/9/2018) pagi. - JIBI

Bisnis.com, MADIUN – Jajaran Polres Kabupaten Madiun akan memperketat pengawasan pesilat yang datang dari luar Madiun untuk melakukan perayaan malam satu Suro di Kota Madiun, Senin (10/9/2018). Ada delapan titik perbatasan yang akan dijaga ketat Polres Madiun.

Hal itu disampaikan Kapolres Madiun, AKBP I Made Agus Prasatya, seusai Apel Gelar Pasukan Pengamanan satu Suro 2018 di Lapangan Polres Madiun, Senin (10/9/2018) pagi.

Kapolres menyampaikan petugas yang disiagakan dalam pengamanan kegiatan Suro tahun ini sebanyak 1.298 personel. Terdiri dari Polri, TNI, Dishub, Satpol PP, dan PAM Swakarsa.

Pada perayaan malam satu Suro tahun ini sesuai kesepakatan tidak ada mobilisasi massa untuk menggelar kegiatan di Madiun. Namun, saat ada pesilat dari luar Madiun yang melakukan ziarah ke Madiun akan dilakukan pemeriksaan. Pemeriksaan yang dilakukan seperti memeriksa KTP dan identitas lainnya.

"Kami mengantisipasi pergerakan yang sifatnya personal yang akan nyekar ke Kota Madiun," jelas dia.

Saat ada sekelompok orang yang menggunakan kendaraan akan menggelar nyekar, kata Made, pihaknya akan mengantar mereka menggunakan mobil polisi. Sedangkan kendaraan mereka akan diparkir di titik pemeriksaan.

"Kalau mereka ingin nyekar akan kami koordinasikan dengan Kota Madiun. Kami akan mengantar mereka menggunakan kendaraan," terang dia.

Lebih lanjut, Made menyampaikan ada delapan titik rawan yang akan disekat pada perayaan malam satu Suro tahun ini. Delapan titik rawan yaitu wilayah yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Madiun seperti di Nganjuk, Ponorogo, Ngawi, Magetan, dan pintu masuk Kota Madiun.

Sesuai kesepakatan Forkompimda Kota Madiun dan IPSI Madiun, tahun ini tidak ada mobilisasi massa dalam tradisi nyekar. Dia meminta kegiatan nyekar tahun ini digelar secara sederhana di masing-masing ranting.

Pihak kepolisian sudah melakukan pemetaan terkait kegiatan perayaan malam satu Suro. Pihaknya juga telah mengumpulkan pengurus ranting PSHT terkait perayaan malam satu Suro.

Sumber : JIBI/Solopos

Tag : madiun
Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top