Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPR Jatim Tambah Target Kredit UMKM Sampai Akhir Tahun Rp200 Miliar

Tahun ini sektor UMKM tumbuh cukup baik, bahkan sejak pandemi Covid-19 penyaluran kredit UMKM juga terealisasi sesuai dengan target. 
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 14 November 2022  |  17:06 WIB
BPR Jatim Tambah Target Kredit UMKM Sampai Akhir Tahun Rp200 Miliar
Pegawai merapikan uang rupiah. - Bisnis/Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, SURABAYA - PT Bank Perkreditan Rakyat Jawa Timur (BPR Jatim) atau Bank UMKM Jatim memproyeksikan kinerja penyaluran kredit UMKM di kuartal IV/2022 bisa bertambah sekitar Rp150 miliar - Rp200 miliar seiring dengan potensi UMKM di Jatim.

Direktur Utama Bank UMKM Jatim, Yudhi Wahyu Maharani mengatakan kinerja penyaluran kredit UMKM di Jatim hingga September 2022 atau kuartal III/2022 sudah terealisasi sebesar Rp2,3 triliun dengan total aset bank sebesar hampir Rp3 triliun. 

“Capaian kredit sampai September ini sebetulnya sudah mencapai target kredit UMKM sampai akhir tahun. Namun kami proyeksikan di tiga bulan terakhir ini masih bisa ditambah lagi sekitar Rp150 miliar - Rp200 miliar karena potensi nasabahnya masih ada,” jelasnya, Senin (14/11/2022).

Dia mengatakan tahun ini sektor UMKM tumbuh cukup baik, bahkan sejak pandemi Covid-19 penyaluran kredit UMKM juga terealisasi sesuai dengan target. 

“Selama dua tahun pandemi, Alhamdulillah kita bisa bertahan dan survive bisa tumbuh dalam menopang sektor UMKM. Ke depan masih banyak pasar UMKM yang bisa dikembangkan. Sejauh ini penyaluran terbesar di sektor pertanian 30 persen, perdagangan 25 persen dan sisanya untuk lain-lain,” jelasnya.

Yudhi mengatakan selain kredit UMKM, saat ini Bank UMKM Jatim juga menyiapkan program kredit ultra mikro melalui Program Keluarga Sejahtera (Prokesra) milik Pemerintah Provinsi Jatim yang memberikan subsidi bunga hingga 9,25 persen, dengan plafon kredit maksimal Rp10 juta.

“Jadi nasabah ultra mikro seperti usaha toko, warung, jual gorengan, pentol itu bisa mengajukan kredit ultra mikro prokesra dengan bunga hanya 3 persen karena dapat subsidi bunga dari Pemprov Jatim,” katanya.

Dia menjelaskan program kredit ultra mikro yang baru dimulai beberapa bulan ini disiapkan plafon total sebanyak Rp80 miliar. Hingga saat ini penyaluran kredit mikro ini sudah mencapai Rp8 miliar dengan total 1.000 debitur di seluruh Jatim.

“Program kredit mikro ini baru dimulai dan akan berakhir sampai Desember saja, tetapi tahun depan Pemprov Jatim akan menganggarkan lagi untuk kredit mikro prokesra sebesar Rp20 miliar untuk subsidinya saja, berarti plafon yang diberikan bisa mencapai Rp400 miliar,” imbuh Yudhi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim umkm kredit umkm bpr
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top