Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Pakan Ternak Belanda Tanam Investasi Rp700 Miliar di Pasuruan

Dari rencana total investasi di Jatim sebesar Rp700 miliar, De Heus ini akan masuk ke PIER dengan nilai investasi Rp350 miliar atau setengahnya.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  12:53 WIB
Direksi PT SIER yang juga menjadi pengelola Kawasan Industri PIER Pasuruan usai penandatanganan persetujuan investasi oleh perusahaan asal Belanda bernama De Heus melalui bendera PT Universal Agri Bisnisindo di Surabaya, Jumat (30/04/2021). - Antara/FA
Direksi PT SIER yang juga menjadi pengelola Kawasan Industri PIER Pasuruan usai penandatanganan persetujuan investasi oleh perusahaan asal Belanda bernama De Heus melalui bendera PT Universal Agri Bisnisindo di Surabaya, Jumat (30/04/2021). - Antara/FA

Bisnis.com, SURABAYA - Industri pakan ternak asal Belanda bernama De Heus berencana menanamkan investasi sebesar US$50 juta atau sekitar Rp700 miliar di Jawa Timur yang sebagian dialokasikan di kawasan Pasuruan Industrial Estate Rembang (PIER).

Direktur Pemasaran dan Pengembangan PT SIER yang juga pengelola PIER, Silvester Budi Agung mengatakan rencana investasi De Heus di kawasan PIER ini sudah direalisasikan dalam penandatanganan persetujuan investasi pada akhir pekan lalu.

“Dari rencana total investasi di Jatim sebesar Rp700 miliar, De Heus ini akan masuk ke PIER dengan nilai investasi Rp350 miliar atau setengahnya,” katanya, Senin (3/5/2021).

Dia menambahkan hadirnya De Heus ke Jatim, terutama ke PIER ini menunjukkan bahwa investasi di Indonesia kembali bergeliat sehingga semakin meyakinkan dunia usaha meski di tengah pandemi Covid-19.

Kay De Vreese, mewakili Direksi PT Universal Agri Bisnisindo (De Heus), mengatakan PIER dan lebih luasnya Jatim dipilih sebagai lokasi investasi pabrik pakan ternak ini lantaran sejumlah keunggulan yang akan diperoleh perusahaan.

“Pertama karena lokasinya sangat strategis dan memiliki infrastruktur yang baik, dekat dengan jalan tol, dan kedua, potensi pasar pakan ternak di Indonesia masih sangat terbuka luas untuk bisa digarap,” katanya.

Menurutnya, Indonesia dengan jumlah penduduk 260 juta jiwa merupakan pasar konsumsi protein tersebar di Asia Tenggara dan permintaan protein hewani di Indonesia akan terus meningkat karena adanya peningkatan pendapatan, pertumbuhan populasi dan perubahan preferensi pola makan. Sebagai hasilnya, ukuran pasar pakan ternak diperkirakan akan terus berkembang dari 19 juta ton menjadi 22 juta ton pada 2022.

Selain itu, lanjut Kay De, Pasuruan juga lokasi yang strategis untuk mendapatkan pasokan bahan baku dengan mudah, di samping saat ini iklim investasi di Indonesia terus membaik apalagi dengan adanya UU Cipta Kerja.

“Nilai investasi yang De Heus tanam ini ke depan bisa bertambah lagi melihat kondisi Perkembangan iklim investasi di Indonesia,” imbuhnya.

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi jatim pakan ternak
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top