Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Pandemi, 62 Pelanggan PLN di Jatim Turun Daya & Berhenti Sementara

Khususnya pada April hingga Juli kemarin, jumlah pelanggan yang turun daya dan yang berhenti sementara ada 62 pelanggan dengan total daya 125 MWA.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 12 Agustus 2020  |  19:24 WIB
Petugas PLN melakukan pemeriksaan listrik. Istimewa. - PLN
Petugas PLN melakukan pemeriksaan listrik. Istimewa. - PLN

Bisnis.com, SURABAYA - PT PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Timur menyebutkan dampak pandemi Covid-19 telah berpengaruh terhadap permintaan pelanggan untuk menurunkan daya listrik maupun memilih berhenti sementara.

Senior Manager Niaga dan Pelayanan Pelanggan PLN UID Jatim, Agung Surana mengatakan pelanggan yang meminta penurunan daya atu berhenti sementara adalah pelanggan tarif bisnis dan industri.

"Khususnya pada April hingga Juli kemarin, jumlah pelanggan yang turun daya dan yang berhenti sementara ada 62 pelanggan dengan total daya 125 MVA. Ini tidak bisa bertahan karena tidak memungkinkan, seperti hunian hotel turun, industri tidak bisa ekspor," katanya dalam Media Gathering Virtual, Rabu (12/8/2020).

Agung mengatakan penjualan tenaga listrik, khususnya pada golongan industri, bisnis, dan sosial memang mengalami penurunan sejak Maret 2020 saat dimulainya pandemi Covid-19.

Tercatat hingga Juli 2020, pada golongan industri, penjualan listrik mengalami penurunan hingga 4,40 persen, golongan bisnis turun 4,30 persen, golongan sosial turun 1,47 persen.

Namun pada golongan pemerintah meningkat 4,25 persen, dan golongan rumah tangga meningkat 12,42 persen.

"Mungkin karena ada kebijakan work from home, masyarakat lebih banyak di rumah, kemudian dari pemerintahan juga disibukkan dengan kegiatan penanganan Covid-19," katanya.

Agung melanjutkan dengan adanya pemberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) saat itu, terjadi tren penurunan beban puncak kelistrikan di Jatim, yakni pada April 2020, penurunannya hingga 6,0 persen, Mei turun mencapai 6,9 persen, Juni turun 1,7 persen, dan Juli turun 1,1 persen.

"Kontribusi penjualan per tarif pun berubah, kontribusi kWh jual tarif Industri pada Januari itu 41,24 persen, kini turun menjadi 37,88 persen. Sebaliknya kontribusi tarif rumah tangga meningkat dari 38,32 persen menjadi 43,41 persen," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN jatim
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top