Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemulihan Ekonomi, Industri Jatim Bakal Diberi Perhatian Lebih

Khofifah mencoba mengenali sektor-sektor industri yang bisa memberikan daya dukung terhadap pergerakan ekonomi di Jatim.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 06 Agustus 2020  |  14:48 WIB
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memberikan keterangan kepada wartawan. - Bisnis
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa memberikan keterangan kepada wartawan. - Bisnis

Bisnis.com, SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur memastikan untuk mendampingi dan terus memantau kondisi produktivitas industri pengolahan yang selama ini menjadi penopang ekonomi di Jatim.

Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengatakan selama Agustus 2020 ini pihaknya sengaja berkunjung ke pusat-pusat industri dari berbagai sektor mulai dari industri makanan hingga pakan ternak.

"Memang pada Agustus ini saya akan mencoba mengenali sektor-sektor industri yang bisa memberikan daya dukung terhadap pergerakan ekonomi di Jatim karena proses pemulihan ekonomi ini harus diikuti oleh pergerakan dari yang ultra mikro, mikro, kecil, menengah sampai usaha besar,” katanya, Kamis (6/8/2020).

Dia mengatakan dalam beberapa hari terakhir pihaknya telah mengunjungi pabrik perakitan sepeda Polygon, pabrik olahan hasil ternak Charoen Phokpan Indonesia, dan budidaya coklat dan olahannya di Mojokerto, hingga pabrik PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk.

"Industri pengolahan kita selama ini menjadi kekuatan Jatim, maka kami ingin memastikan bahwa di saat pandemi Covid-19 belum berakhir tapi semuanya berjalan dengan baik, produktivitasnya terjaga, karyawannya terjaga, dan format protokol kesehatan juga terjaga," ujarnya.

Dia berharap dengan upaya pemantauan dan pendampingan Pemprov Jatim terhadap industri ini bisa berdampak pula terhadap minat investasi di Jatim ke depan.

Meski pandemi, bahkan Jatim mencatatkan kinerja investasi yang tumbuh positif di atas rata-rata nasional. Tercatat pada semester I/2020 nilai investasi di Jatim tembus Rp51 triliun atau tumbuh 59,2 persen dibandingkan periode sama tahun lalu.

Dari realisasi tersebut, sebanyak Rp12,5 triliun merupakan Penanaman Modal Asing (PMA), dan Rp38,4 triliun merupakan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

"Alhamdulillah kalau dibandingkan dengan nasional, pertumbuhan investasi kita lebih besar karena nasional hanya 1,8 persen," imbuh Khofifah.

Adapun investasi terbesar sepanjang semester I itu berada di Pasuruan dengan posisi PMDN Rp2,6 triliun, dan PMA Rp3,3 triliun.

Khofifah meyakini kondisi investasi tersebut merupakan bentuk kepercayaan investor terhadap Jatim. Diharapkan iklim investasi yang seperti ini pun terus terjaga agar pemulihan ekonomi cepat berjalan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim surabaya
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top