Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peserta UTBK di Unair Keluhkan Hasil Rapid Test Corona Berubah Positif dalam 30 Menit

Salah seorang pengawas ujian meminta Daffa Dzaki untuk ke ruang rapid test dan bertemu dengan dr Masrudrotul Ilmiah, yang selanjutnya memberitahu dan mengganti surat hasil tes cepat yang tadinya nonreaktif menjadi reaktif.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Juli 2020  |  22:14 WIB
Salah satu peserta memperlihatkan surat keterangan hasil tes cepat (rapid test) sebelum mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) di Universitas Airlangga (Unair), Surabaya, Jawa Timur, Minggu (5/7/2020). UTBK yang diikuti 31.242 peserta tersebut selain memberlakukan protokol kesehatan juga mewajibkan peserta menunjukkan surat keterangan hasil
Salah satu peserta memperlihatkan surat keterangan hasil tes cepat (rapid test) sebelum mengikuti Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) di Universitas Airlangga (Unair), Surabaya, Jawa Timur, Minggu (5/7/2020). UTBK yang diikuti 31.242 peserta tersebut selain memberlakukan protokol kesehatan juga mewajibkan peserta menunjukkan surat keterangan hasil "rapid test" guna mencegah penyebaran COVID-19. ANTARA FOTO - Moch Asim

Bisnis.com, SURABAYA - Ketua Panitia Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) Pusat Universitas Airlangga Surabaya Profesor Junaidi Khotib menjelaskan kronologis perubahan hasil rapid test atau tes cepat Virus Corona seorang peserta bernama Daffa Dzaki dari nonreaktif menjadi reaktif.

Junaidi, Rabu (8/7/2020) di Surabaya, membenarkan bahwa Daffa Dzaki yang mengeluhkan perubahan hasil rapid test di media sosial Instagram tersebut merupakan peserta UTBK di Unair.

"Benar bahwa Daffa Dzaki tercatat sebagai peserta UTBK dengan nomor peserta 120-381-11-0690 dan terjadwal mengikuti ujian pada pukul 14.00 di Fakultas Hukum Laboratorium Komputer I Kampus B Unair," kata Junaidi.

Daffa melakukan rapid test di Kampus B Unair pada Selasa (7/7/2020) pukul 08.20 WIB sebagai persyaratan untuk mengikuti UTBK.

"Setelah 15 menit, Daffa menerima hasil nonreaktif  (negatif) bertanda tangan dr. Masrudrotul Ilmiah selaku dokter PLK Unair. Kemudian, Daffa meninggalkan lokasi (karena yang bersangkutan ujiannya di sesi siang jam 14.00)," ujarnya.

Kemudian, pada jam 09.00 WIB, petugas menemukan perkembangan yang berubah, bahwa hasil tes peserta UTBK Daffa Dzaki berubah menjadi reaktif atau positif. Panitia pun menghubungi dan melacak kontak yang bersangkutan, tetapi belum tersambung.

"Jadi, normalnya hasil rapid test bisa keluar dalam waktu 10-15 menit. Sama halnya dengan rapid test yang dilakukan oleh Daffa, hasilnya keluar dalam waktu 10-15 menit. Namun, panitia juga tidak menyangka bahwa 30 menit setelahnya hasil rapid test itu berubah menjadi reaktif," kataJunaidi.

Pada pukul 13.00, Daffa Dzaki kembali lagi ke Kampus B Unair untuk mengikuti UTBK dan menunjukkan hasil rapid test yang diperoleh pagi hari kepada pengawas ujian.

Salah seorang pengawas ujian meminta Daffa Dzaki untuk ke ruang rapid test dan bertemu dengan dr Masrudrotul Ilmiah, yang selanjutnya memberitahu dan mengganti surat hasil tes cepat yang tadinya nonreaktif menjadi reaktif.

"Daffa kemudian diminta untuk tidak mengikuti ujian dan istirahat pulang kembali ke rumah dengan melakukan isolasi mandiri" ujarnya.

Junaidi menegaskan bahwa segala bentuk keputusan panitia dilakukan berdasarkan prosedur protokol pencegahan Covid-19 dan aturan yang dikeluarkan Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT).

"Perubahan status rapid test Daffa murni berdasarkan hasil tes di lapangan, di lobby MM Sekolah Pascasarjana," kata dia.

Sejak Daffa mengunggah di Instagramnya, panitia mencoba untuk menghubungi pihak yang bersangkutan melalui telepon, namun ternyata tidak aktif atau tidak bisa dihubungi.

Unair pun mengambil tindakan dengan menghubungi pihak orangtua dan bertemu langsung di kampus setempat dengan mengklarifikasi terkait hal itu. Selanjutnya pada Rabu (8/8/20020) pagi dilakukan pertemuan orangtua Daffa dengan panitia, termasuk Junaidi.

Dalam pertemuan itu, pihak Unair menjelaskan bahwa tujuan menunda ujian itu untuk melindungi Daffa Dzaki agar dalam kondisi sehat saat melaksanakan UTBK.

Panitia juga menjelaskan penjadwalan ulang UTBK bagi Daffa Dzaki menjadi gelombang kedua berdasarkan ketentuan dan aturan UTBK 2020.

"Panitia UTBK Unair benar-benar berusaha melayanai peserta UTBK secara maksimal sesuai ketentuan LTPMT, juga memenuhi surat edaran Wali Kota Surabaya tentang ketentuan rapid test. Unair menyelenggarakan rapid test tersebut tanpa berbayar atau gratis kepada peserta yang kesulitan," ucapnya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

unair Virus Corona UTBK

Sumber : Antara, Tempo.Co

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top