Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bupati Karanganyar Melapor ke Presiden Terimbas Covid-19 Jatim

Klaster baru di daerahnya tersebut dipengaruhi kasus dari Jawa Timur yang memiliki kasus tinggi.
Miftahul Ulum
Miftahul Ulum - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  11:50 WIB
Bupati Karanganyar, Juliyatmono.
Bupati Karanganyar, Juliyatmono.

Bisnis.com, KARANGANYAR - Bupati Karanganyar, Juliyatmono, saat berdialog dengan Presiden Joko Widodo, Selasa (30/6/2020), mengatakan kasus infeksi corona di daerahnya di pengaruhi tingginya kasus di Jawa Timur.

"Ada klaster baru Pak Presiden," kata Juliyatmo dikutip dari siaran yang dirilis Setkab.

Menurutnya klaster baru tersebut dipengaruhi kasus dari Jawa Timur yang memiliki kasus tinggi. Selain itu keberadaan Karanganyar di daerah perbatasan menyebabkan itu terjadi.

Namun demikian, Juliyatmo menegaskan kasus Covid-19 di daerah terkendali dengan penerapan isolasi skala lokal, RT, RW, atau lingkungan. Selain pemerintah daerah menggulirkan kebijakan yang mendukung kebangkitan lagi sektor ekonomi.

"Biar tidak fokus ke Covid-19 terus," tegasnya.

Dikutip dari Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 Kabupaten Karanganyar mengimbau tim gugus tugas kecamatan dan satgas di desa memantau kembali pendatang. Langkah itu diambil setelah muncul klaster baru pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Karanganyar.

Gugus tugas tingkat kabupaten di Karanganyar menyebutnya klaster pemudik. Kasus pertama dan kedua klaster pemudik adalah warga Kecamatan Kebakkramat yang hendak kembali ke perantauan di Kalimantan dan warga Kecamatan Jumapolo yang hendak kembali ke Jabodetabek.

Mereka terkonfirmasi positif Covid-19 setelah melakukan pemeriksaan kesehatan sebagai salah satu syarat berangkat ke luar kota menumpang transportasi umum. Kasus muncul pada awal Juni. Tetapi tidak muncul gejala pada dua orang tersebut atau jamak disebut orang tanpa gejala (OTG). Mereka dinyatakan sembuh setelah mendapat perawatan di rumah sakit.

Dua kasus lain, muncul pada Kamis (25/6/2020). Lelaki, 43, warga Kecamatan Matesih dan lelaki, 60, warga Kecamatan Jumapolo. Dua kasus Covid-19 di Karanganyar ini berbeda dengan dua kasus sebelum pada klaster pemudik. Muncul gejala pada warga Matesih dan Jumapolo, yakni panas, batuk, dan pilek. Mereka berangkat dari Jawa Timur pada pertengahan Juni.

Warga Matesih mudik dari Kabupaten Nganjuk, Provinsi Jatim. Dia merantau ke Nganjuk sejak tiga bulan lalu. Dia membantu pekerjaan di salah satu pondok pesantren di Lengkong, Kabupaten Ngajuk sebagai juru masak. Pemudik asal Jumapolo bekerja sebagai penjual nasi goreng di Kecamatan Wonokromo, Kota Surabaya, Provinsi Jatim. Dia pulang ke Karanganyar mengendarai sepeda motor.

Mereka memeriksakan diri ke layanan kesehatan terdekat, yakni puskesmas di Matesih dan klinik di Jumapolo. Tetapi tidak kunjung sembuh sehingga dirujuk ke RSUD Kabupaten Karanganyar. Saat itulah mereka diminta melakukan rapid test dan hasil test reaktif. Prosedur berikutnya swab test dan hasil test positif Covid-19. Mereka dirawat di RSUD Karanganyar.

Gugus tugas melacak kontak erat dua orang itu. Hasilnya 33 orang. Gugus tugas memfasilitasi swab test dan mengirimkan bantuan logistik berupa sembako. Mereka wajib melaksanakan karantina mandiri.

"Tim gugus tugas di tingkat kecamatan bekerja sama dengan satgas di desa. Sekarang ini kan sudah masuk new normal. Beberapa orang menganggap orang mudik lumrah. Kadang-kasang enggak lapor. Kami harap satgas desa digerakkan lagi," kata Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Karanganyar sekaligus Bupati Karanganyar, Juliyatmono, saat ditemui wartawan di kompleks Rumah Dinas Bupati Karanganyar, Jumat (26/6/2020).

Dua kasus itu menambah jumlah pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang dirawat menjadi lima orang hingga Jumat (26/6/2020). Dia memaklumi sejumlah orang pulang ke kampung halaman setelah lebaran. Salah satu motivasi mereka adalah mencari pekerjaan.

"Kami ingatkan utamanya klaster pemudik [di Karanganyar] yang sekarang menjadi kurang terpantau. Salah satu penyebabnya adalah orang menganggap wajar lalu lalang mencari pekerjaan. New normal ini membuat arus lalu lintas menjadi biasa," ujar dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jateng jatim kabupaten karanganyar

Sumber : Bisnis dan Solopos

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top