Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PSBB Surabaya Raya Berakhir? Ini Evaluasi Implementasi Selama Enam Pekan

Tingkat penyebaran Covid-19 telah turun dan itu telah menjawab penyebab munculnya lonjakan drastis di awal PSBB.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 08 Juni 2020  |  16:26 WIB
PSBB Surabaya Raya Berakhir? Ini Evaluasi Implementasi Selama Enam Pekan
Mobil laboratorium polymerase chain reaction (PCR) pinjaman Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) beroperasi kembali dengan melayani tes swab Covid-19 di GOR Pancasila, Kota Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (30/5/2020 - Antara
Bagikan

Bisnis.com, SURABAYA - Perwakilan Tim Advokasi PSBB dan Survailans FKM Universitas Airlangga dr. Windhu Purnomo menyebutkan bahwa berdasarkan kajian hingga 30 Mei, tren Rate of Transmission (RT) selama PSBB III Surabaya Raya telah turun dari 1,7 menjadi 1,1.

"Walaupun dalam pengamatan masih tercatat naik turun, tapi secara optimistis tercatat RT nya Surabaya Raya kecenderungan menurun dari awal penerapan PSBB," katanya, Senin (8/6/2020).

Windhu mengatakan kondisi menurunnya tingkat penyebaran itu telah menjawab penyebab munculnya lonjakan drastis di awal PSBB jilid 3 hingga 1,7 kali lipat. Namun untuk trennya tersebut menurun di akhir PSBB.

"Sedangkan untuk prediksi (forecasting) jumlah kumulatif setelah PSBB jilid 3 masih akan meningkat, tetapi ada harapan akan melandai," katanya.

Sedangkan, dari sisi kajian sosial dan perilaku masyarakat, lanjut dr. Windhu, berdasarkan pantauan dari google mobility, kepatuhan masyarakat untuk anjuran di rumah saja secara umum di Surabaya Raya tercatat membaik utamanya di Kota Surabaya.

"Meski begitu, pada beberapa tempat masih di temui banyak lokasi yang tidak memenuhi protokol kesehatan," tambahnya.

Berdasarkan survei, kata Windhu, tercatat 88,2 persen orang yang nongkrong di warung dan kafe masih tidak memakai masker dan 89,3 persen nya tidak menerapkan physical distancing.

Selain itu 78,8 persen orang di kegiatan sosial budaya juga belum menggunakan masker dan 82 persen nya tidak menerapkan physical distancing.

Menurut Windhu, data tersebut menjadi catatan bahwa penerapan protokol kesehatan harus terus ditingkatkan di berbagai sektor meski pada akhirnya pemerintah memutuskan untuk menghentikan PSBB.

"Jadi mengacu hasil tersebut, ketiga wilayah dalam perancangan Perbup dan Perwali menuju masa transisi pasca PSBB diharapkan bisa menambahkan aturan tentang kewajiban pemakaian masker maupun physical distancing," imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim surabaya
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top