Tol Kediri ke Tulungagung Berimbas ke Lahan 100 Hektare Lebih

Kalau luas keseluruhan yang terdampak kurang-lebih 1.072.428,78 meter persegi.
Presiden Jokowi sedang memantau gajah yang sedang melintas di bawah ruas tol./Ist
Presiden Jokowi sedang memantau gajah yang sedang melintas di bawah ruas tol./Ist

Bisnis.com, TULUNGAGUNG - Lebih dari 100 hektare lebih lahan yang tersebar di 14 desa empat kecamatan di Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur dipastikan ikut terdampak proyek tol Kediri-Tulungagung.

Kepala Badan Pertanahan Nasional Kabupaten Tulungagung Ferry Saragih, Senin (9/1/2023) mengungkapkan, areal lahan paling banyak terdampak proyek tol Kediri-Tulungagung ada di Kecamatan Karangrejo dengan luasan mencapai 689.176,86 meter persegi.

"Kalau luas keseluruhan yang terdampak kurang-lebih 1.072.428,78 meter persegi," kata Ferry dikonfirmasi awak media usai mengikuti rapat inflasi daerah di pendopo Kabupaten Tulungagung.

Di Kecamatan Karangrejo ini, total ada delapan desa yang terdampak, yakni Desa Tulungrejo, Punjul, Sukodono, Gedangan, Suko widodo, Bungur, Sukowiyono dan Sembon.

Dari Karangrejo, jalur proyek tol melintasi Desa Simo di Kecamatan Kedungwaru dengan luas lahan terdampak 15.366,2 meter persegi, lalu Desa Batangsaren, Desa Panggungrejo dan Desa Balerejo di Kecamatan Kauman dengan luasan terdampak proyek seluas 205.574,61 meter persegi.

Terakhir proyek tol berujung di Kelurahan Panggungrejo dan Kelurahan Kuthoanyar di Kecamatan Tulungagung dengan luasan terdampak 162.311,11 meter persegi.

"Mengacu data penlok ini, kami segera membentuk tim panitia pengadaan tanah dan melakukan sosialisasi," katanya.

Tim ini bertugas memberikan sosialisasi pada masyarakat terhadap sosialisasi penghitungan pergantian tanah, termasuk tegakan dan bangunan di dalam tanah yang terdampak proyek tersebut.

"Tim ini berkolaborasi dan datanya kita olah, lalu kita umumkan dan kita proses untuk appraisal," katanya.

Setelah diumumkan, lanjut Ferry, pihaknya akan menunggu ada/tidaknya sanggahan dari masyarakat yang terkait data yang diumumkan.

Apabila ada data yang tak sesuai, seperti luasan tanah yang kurang, perhitungan tegakan dan bangunan yang tidak sesuai dengan lapangan, pihaknya akan segera melakukan verfikasi dan revisi berdasar fakta di lapangan.

Jika proses itu telah dilalui, baru dinaikkan proses appraisal. "Jika sudah proses appraisal ini tidak bisa diubah lagi, perubahan hanya melalui proses pengadilan," tuturnya.

Dan setelah appraisal diajukan, setelah itu baru dilakukan pembayaran. Ferry melanjutkan, setelah adanya penlok ini, pihaknya telah menyurati seluruh PPAT dan PPATS agar tak memproses peralihan tanah di lokasi yang dijadikan proyek tol.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper