Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pengusaha Jatim Kantongi Kerja Sama dengan Riyadh Senilai Rp86 Miliar

MoU tersebut meliputi kerja sama antara Kadin Jatim dengan Sami Al Khatiri Trading Est, PT Sekar Laut Tbk dengan Mizanain Trading And Marketing Est.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 30 November 2022  |  04:00 WIB
Pengusaha Jatim Kantongi Kerja Sama dengan Riyadh Senilai Rp86 Miliar
Proyek Bendungan Semantok di Nganjuk, Jawa Timur / Dok. PT Brantas Abipraya.
Bagikan

Bisnis.com, SURABAYA - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jatim mengantongi kerja sama dengan business to business (B2B) dengan pengusaha Riyadh selama mengukuti kegiatan Misi Dagang yang digelar oleh Pemprov Jatim di Arab Saudi pada 28 November 2022.

Ketua Kadin Jatim Adik Dwi Putranto mengatakan dalam pertemuan B2B tersebut, sedikitnya ada 3 kerja sama (MoU) yang ditandatangani dengan nilai kontrak sekitar Rp86 miliar. 

MoU tersebut meliputi kerja sama antara Kadin Jatim dengan Sami Al Khatiri Trading Est, PT Sekar Laut Tbk dengan Mizanain Trading And Marketing Est, dan Kadin Jatim dengan Multaqo Alfonoon Est.

“Satu kontrak kerja sama di antaranya punya nilai Rp70 miliar, dan 2 kontrak lainnya masing-masing Rp8 miliar. Semoga ini masih akan berlanjut dan kemungkinan masih ada tambahan lagi,” katanya dalam rilis, Selasa (29/11/2022).

Dia mengatakan dalam pertemuan misi dagang yang dihadiri oleh sekitar 100 pengusaha Riyadh itu menjadi penyemangat bagi pengusaha Jatim karena kondisi ini telah menyadarkan bahwa produk Jatim layak dan sangat diminati oleh pasar luar negeri. 

"Semuanya tertarik, yang dari Kadin Kediri Raya itu berhasil teken kontrak senilai Rp70 miliar per tahun di antaranya untuk ekspor produk kerupuk, gula aren, kacang, mie instan, teh jamus dan kacang gangsar," jelasnya.

Selain itu, lanjutnya, juga ada kerja sama pengadaan tanaman hias senilai Rp8 miliar per tahun, seperti bunga bougenvil dan bunga kamboja, termasuk humus untuk menyuburkan tanah. 

Adik mengatakan, kebutuhan tanaman hias dan humus di Saudi Arabia sangat besar seiring dengan banyaknya pengembangan hunian baru, bahkan ada kerja sama untuk suplai arang kayu atau charcoal senilai Rp8 miliar per tahun. 

"Kami tidak mematok target transaksi on the spot  dalam kegiatan ini karena tujuan kami adalah untuk mengenalkan. Kalau sudah kenal dan mengetahui keunggulannya, pasti para importir ini tertarik  bekerja sama,” imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim kerja sama perdagangan kerja sama riyadh kadin
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top