Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pusvetma Surabaya: Produksi Vaksin PMK Batch I 200.000 Dosis per September

Pusvetma Surabaya menargetkan proses pembuatan vaksin PMK dalam negeri bisa rampung pada September ini dengan jumlah 200.000 dosis.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 22 Juli 2022  |  20:04 WIB
Pusvetma Surabaya:  Produksi Vaksin PMK Batch I 200.000 Dosis per September
Pusvetma Surabaya menargetkan proses pembuatan vaksin PMK dalam negeri bisa rampung pada September ini dengan jumlah 200.000 dosis. Bisnis - Rachman

Bisnis.com, SURABAYA - Pusat Veteriner Farma (Pusvetma) Surabaya menargetkan proses pembuatan vaksin Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) dalam negeri bisa rampung pada September ini dengan jumlah 200.000 dosis untuk batch pertama.

Kepala Pusvetma Jatim Edy Budi Susila mengatakan bahwa setelah batch pertama diluncurkan dengan target akhir Agustus atau awal September ini akan dilanjutkan memproduksi lagi dengan target total mencapai 1 juta dosis vaksin hingga Desember 2022.

"Proses pembuatan vaksin PMK sudah dalam tahap purifikasi, dan masuk tahap prototype, setelah selesai nanti ada proses control untuk quality-nya. Kalau prototype sudah diuji akan kita buat massal," ujarnya, Jumat (22/7/2022).

Edy melanjutkan, setelah Pusvetma berhasil memproduksi 1 juta dosis rencananya juga akan mengembangkan kerja sama dengan perusahaan swasta.

"Produksi dalam negeri masih bisa punya peluang kerja sama, tapi yang bisa kita laksanakan sampai akhir Desember ya hanya 1 juta dosis itu," imbuhnya.

Sementara itu, capaian vaksinasi PMK pada sapi di Jatim sudah mencapai 99 persen dari alokasi 380.000 lebih dosis vaksin yang disuntikan selama 30 hari. Untuk melanjutkan program vaksinasi, Jatim kembali mendapatkan alokasi sebanyak 600.000 dosis dari pemerintah pusat.

Koordinator Tim Pakar Satuan Tugas Penanganan PMK, Prof Wiku Adisasmito mengatakan bahwa untuk alokasi 600.000 dosis ini diharapkan bisa segera disuntikkan untuk dosis kedua, terutama dosis pertama bagi sapi yang belum mendapatkan.

"Harapannya 1,5 hingga 2 bulan vaksin ini bisa disuntikkan," ujarnya.

Wiku menambahkan pemerintah pusat saat ini juga masih mendatangkan vaksin dari luar negeri, tetapi harapannya dapat segera disuplai dari produksi dalam negeri baik yang dibuat oleh Pusvetma ataupun industri veteriner.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) Vaksin vaksinasi surabaya
Editor : Aprianus Doni Tolok

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top