Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wabah PMK di Tulungagung Meluas

Upaya pencegahan juga sudah dilakukan dengan menutup sejumlah pasar hewan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Juni 2022  |  14:50 WIB
Ilustrasi pemeriksaan penyakit mulut dan kuku sapi. - Antara/Fauzan
Ilustrasi pemeriksaan penyakit mulut dan kuku sapi. - Antara/Fauzan

Bisnis.com, TULUNGAGUNG - Dinas Peternakan Kabupaten Tulungagung, Jawa Timur, mengakui penularan wabah penyakit mulut dan kuku (PMK) pada ternak sapi telah menyebar hingga 16 dari 19 kecamatan yang ada di daerah setempat.

"Meskipun kami sudah melakukan penindakan berupa penutupan pasar hewan terpadu, tetapi kami juga tidak tahu apakah ada yang mencuri menggunakan jalur lain (jalur tikus)," kata Kabid Kesehatan Hewan Dinas Peternakan Kabupaten Tulungagung Tutus Sumaryani di Tulungagung, Jumat (17/6/2022).

Pernyataan itu disampaikan Tutus dengan dalih selama ini Tulungagung steril dari wabah PMK.

Upaya pencegahan juga sudah dilakukan dengan menutup sejumlah pasar hewan. Namun, rupanya kebijakan itu tidak sepenuhnya bisa menghalangi aktivitas perdagangan ternak sapi di masyarakat.

Banyak yang mencari celah jalur agar bisa membawa ternak dari luar kota untuk diperjualbelikan di wilayah Tulungagung.

Saat ini, lanjut dia, tercatat ada 617 ekor sapi yang terkonfirmasi mengalami gejala PMK. Dari jumlah itu, sebanyak 233 sudah dinyatakan sembuh, 376 kasus masih aktif, tiga ekor mati, dan lima lainnya dipotong paksa.

Populasi sapi di Tulungagung sebanyak 144.000 ekor sapi potong dan 25.000 sapi perah. Sebaran PMK di Tulungagung saat ini meluas, dari semula terdeteksi pada empat kecamatan, kini menyebar hingga 16 kecamatan.

Sapi yang terkena PMK akan mengalami kurang nafsu makan sehingga sapi kekurangan nutrisi dan kembung.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pmk tulungagung Penyakit Mulut dan Kuku (PMK)

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top