Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Sampah Diharapkan Berdiri di Setiap RW Kota Malang

Warga menukar sampah anorganik seperti kertas, botol bekas, minyak goreng bekas dengan sembako yaitu beras, gula, serta minyak goreng.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 07 Maret 2022  |  20:35 WIB
Bank Sampah Diharapkan Berdiri di Setiap RW Kota Malang
Warga RW 05 Kelurahan Dinoyo menukarkan sampah dengan sembako ke Bank Sampah Delima, di Balai RW 5, Minggu (6/3/2022). - Istimewa

Bisnis.com, MALANG — Pemkot Malang mendorong di setiap RW didirikan bank sampah sehingga dapat mengurangi beban tempat pemrosesan akhir Supiturang.

Wali Kota Malang, Sutiaji, mengatakan contoh yang baik dalam mengupayakan pengurangan sampah dengan mendirikan Bank Sampah di RW 05, Kel. Dinoyo, Kec. Lowokwaru. Kegiatan tersebut dinilai sederhana, namun sangat bermakna.

"Saya rasa ini bentuk implementasi pendekatan ekonomi sirkular yang bisa menggali nilai ekonomis sampah. Harapan saya ini bisa dikembangkan di RW-RW lainnya. Tentu dengan beragam kreasi masing-masing untuk kurangi sampah kota," ujarnya, Senin (7/3/2022).

Imam Wahyudi, salah satu pengurus Bank Sampah Delima di lingkungan RW 05, Kel. Dinoyo, Kec. Lowokwaru, mengatakan kegiatan bank tersebut berupa tukar sampah dengan sembako yang bertujuan untuk mengurangi penumpukan sampah yang ada di lingkungan tersebut.

Dalam kegiatan tukar sampah dengan sembako, warga menukar sampah anorganik seperti kertas, botol bekas, minyak goreng bekas dengan sembako yaitu beras, gula, serta minyak goreng.

“Kegiatan tukar sampah dengan sembako ini sebagai upaya mengurangi volume sampah dan membantu masyarakat. Tujuannya masyarakat mampu secara mandiri mengelola sampah organik maupun anorganik sehingga beban TPS atau TPA berkurang,” ujarnya.

Untuk mekanisme serta syarat dan ketentuannya, warga mendaftar secara langsung sebagai nasabah di Bank Sampah Delima RW 05 Kelurahan Dinoyo. Kemudian sampah pun harus sudah dipilah dari rumah. Sampah sesuai dengan kriteria yaitu kardus, kertas, koran, botol air mineral, minyak goreng akan ditimbang dan ditaksir oleh petugas Bank Sampah.

“Sistem pencatatan adalah dengan poin. Rata-rata masyarakat masih menyimpan hasil setor sampah ke dalam buku rekening nasabah. Kemudian hasil setor sampah tersebut akan ditukarkan dengan sembako ketika menjelang Ramadan,” ucapnya.

Apabila poin sudah mencukupi maka dapat ditukar dengan sembako. Apabila poin belum mencukupi atau sisa berlebih maka akan menjadi saldo yang tercatat di buku tabungan nasabah. Untuk besaran poin-nya berbeda-beda, untuk beras kemasan 0,5 kg dapat ditukar dengan poin sebesar 500 poin.

Sedangkan untuk gula pasir 0,5 kg bisa ditukar dengan 925 poin. Serta minyak goreng 500 ml setara dengan 500 poin.

“Animo warga cukup antusias. Pada tahap pre-launching ini ada sekitar 50 warga yang mendaftar menjadi nasabah. Harapannya, kegiatan ini bisa terus berlanjut dan bisa dikembangkan,” ujarnya.

Sampah anorganik diolah menjadi kerajinan daur ulang dan sampah organik bisa dikelola untuk budi daya maggot, urban farming dan sebagainya sehingga bisa membuka lapangan kerja serta ke depan proses pencatatan buku nasabah akan dilakukan dengan aplikasi android.

Upaya yang dimulai dari lingkungan sebagai hulu produksi sampah ini tentu sangat membantu capaian target kebijakan strategis daerah (Jakstrada) pengurangan sampah.

Data Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Malang dalam laporan semester satu tahun 2021, capaian pengurangan sampah di Kota Malang 59.660.54 ton/tahun atau sebesar 24,12 persen atau baik dari tahun sebelumnya sebesar 22,71 persen.(K24)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim malang bank sampah
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top