Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Aktif Covid-19 Jatim Mulai Meningkat, Masyarakat Diminta Perketat Prokes

Varian Omicron membawa pengaruh besar pada tingkat penyebaran virus Covid-19.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 17 Januari 2022  |  19:10 WIB
Kasus Aktif Covid-19 Jatim Mulai Meningkat, Masyarakat Diminta Perketat Prokes
Pemkot Surabaya mengubah GOR Indoor Gelora Bung Tomo (GBT) menjadi rumah sakit darurat untuk pasien Covid-19 dengan daya tampung 225 tempat tidur pasien. - Antara Foto/Didik Suhartono, aww.\\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, SURABAYA - Satgas Covid-19 Jawa Timur menyebut jumlah kasus aktif Covid-19 di Jatim yang kembali meningkat dalam sepekan terakhir ini merupakan dampak dari meningkatnya aktivitas masyarakat yang mendekati aktivitas normal.

Juru Bicara Satgas Covid-19 Jatim, dr. Makhyan Jibril mengatakan mobilitas masyarakat yang cukup tinggi sangat memicu adanya penularan virus Covid-19, terlebih saat ini varian Omicron sudah ada di Jatim dan memiliki tingkat penularan yang lebih cepat.

“Sejak awal sudah disampaikan bahwa peningkatan kasus Covid-19 ini bisa saja terjadi lagi karena mobilitas masyarakat juga sudah tinggi, dan saat ini lah terjadi peningkatan lagi. Untuk itu masyarakat diharapkan memperketat prokes,” katanya, Senin (17/1/2022).

Adapun data Satgas Covid-19 Jatim mencatat pada pekan lalu jumlah pasien aktif positif Covid-19 rerata masih di bawah 100 orang.

Namun per 16 Januari 2022, jumlah pasien aktif di Jatim meningkat menjadi 147 orang atau bertambah 26 kasus dibandingkan 15 Januari 2022. Beberapa daerah yang terdapat pasien aktif positif lebih banyak di antaranya adalah Kabupaten Malang, Kota Malang, Kota Surabaya, Pasuruan, dan Gresik. 

Sementara, daerah dengan penambahan kasus tertinggi yakni ada 6 daerah di antaranya Kota Surabaya ada penambahan 4 kasus, Sidoarjo 3 kasus, Malang 3 kasus, Tuban 2 kasus, Banyuwangi 2 kasus, dan Gresik 2 kasus. 

Jibril menambahkan dampak libur akhir tahun lalu yakni momen Nataru juga menjadi salah satu penyebabnya. Selain itu, pemerintah juga mengoptimalkan tracing untuk mengantisipasi varian Omicron sehingga didapati hasilnya ditemukan adanya pasien positif Covid-19.

“Varian Omicron membawa pengaruh besar pada tingkat penyebaran virus. Hasil diagnose mengatakan tingkat penyebaran varian ini sangat cepat, dan sifat tersebut diyakini bisa memicu peningkatan penambahan kasus Covid-19 di Jatim,” katanya.

Menurutnya, antisipasi penyebaran bisa dilakukan dengan cara pembatasan mobilisasi masyarakat. Hanya saja, saat ini status PPKM yang berlaku di masyarakat juga sudah mulai longgar dan banyak masyarakat tampak lebih lengah dan mengabaikan protokol kesehatan.

Sedangkan daerah yang termasuk dalam kategori merah atau memiliki tingkat penyebaran virus lebih tinggi atau rate of transmission di atas angka 1 atau melebih batas normal WHO yakni Kabupaten Pamekasan dan Kabupaten Pasuruan. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim jawa timur Covid-19 Protokol Pencegahan Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top