Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mudik Dilarang, Mal Surabaya Diprediksi Ramai Hingga H+7 Lebaran

Berbeda dengan sebelumnya, kunjungan mal setelah hari raya langsung turun karena orang-orang mudik dan belum kembali ke Surabaya.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 14 Mei 2021  |  12:39 WIB
Pengunjung Pakuwon City Mall Surabaya tengah berfoto dengan salah satu ikon kuliner saat Hari Raya Idulfitri, Kamis (13/5/2021) - Bisnis/Peni Widarti
Pengunjung Pakuwon City Mall Surabaya tengah berfoto dengan salah satu ikon kuliner saat Hari Raya Idulfitri, Kamis (13/5/2021) - Bisnis/Peni Widarti

Bisnis.com, SURABAYA - Pengelola mal di Surabaya memperkirakan tren kunjungan mal atau pusat perbelanjaan bakal padat sampai H+7 Lebaran lantaran adanya kebijakan larangan mudik.

Ketua Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) Jatim, Sutandi Purnomosidi mengatakan kondisi kunjungan mal yang akan tetap ramai ini akan menjadi momen terpenting bagi ritel.

“Jadi dengan larangan mudik, maka sampai H+7 Lebaran saya perkirakan mal akan padat. Kalau dulu setelah hari raya kan kunjungan mal langsung turun karena orang-orang pada mudik dan belum kembali ke Surabaya,” ujarnya, Jumat (14/5/2021).

Dia mengatakan dengan larangan mudik, masyarakat yang masih menikmati liburan panjang membutuhkan tempat hiburan/rekreasi keluarga sehingga mal menjadi salah satu pilihan wisata belanja dan kuliner.

“Prediksi kunjungan yang masih akan ramai ini juga didukung banyaknya program promosi dari masing-masing tenant, naik tenant produk fesyen hingga food and beverage (F&B). Boleh dibilang ini daya tarik orang untuk berbelanja karena ada diskon sampai 80 persen, bahkan ada Hassenda sampai 90 persen. Ini sesuatu yang benar-benar mereka ingin stoknya habis,” jelasnya.

Sutandi pun memastikan mal-mal di Surabaya sudah menjalankan protokol kesehatan yang ketat dengan memasang jalur khusus pintu masuk dengan alat pendeteksi suhu badan, hand sanitizer, serta petugas yang memastikan setiap pengunjung menggunakan masker dengan benar.

“Antisipasi mal kita sangat ketat dalam menjalankan prokes ini, contoh masker, tidak ada pengunjung yang tidak pakai masker. Sekuriti juga tidak kurang, Satgas Covid-19 kita double supaya membantu orang untuk lebih aware jangan sampai mal ini padat nanti ada kerumunan tidak terbendung,” jelasnya.

Selain itu, lanjut Sutandi, pengelola mal juga sudah membatasi jumlah kunjungan dari sisi tenant. Setiap tenant hanya bisa dimasuki pengunjung sebanyak 50 persen dari kapasitas.

Jika ada yang melanggar prokes, Satgas tidak akan segan untuk menegur dan mengingatkan pengunjung.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

surabaya Mudik Lebaran Larangan Mudik Lebaran
Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top