Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Nonmigas Jatim pada Maret Tumbuh 22,45 Persen

Ini menunjukkan aktivitas ekonomi mulai bergerak positif setelah pandemi yang sempat menyebabkan kinerja ekspor turun tahun lalu, dan perlahan membaik sampai di kuartal I ini
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 15 April 2021  |  13:09 WIB
Ilustrasi. - Bisnis/Himawan L Nugraha
Ilustrasi. - Bisnis/Himawan L Nugraha

Bisnis.com, SURABAYA — Kinerja ekspor migas dan non migas di Jawa Timur pada Maret 2021 mengalami peningkatan 17,94 persen dibandingkan Februari 2021 yang disebabkan oleh meningkatnya permintaan barang dari sektor pertanian dan industri pengolahan.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim, Dadang Hardiwan mengatakan nilai ekspor Jatim pada Maret lalu mampu mencapai US$2 miliar. Dari jumlah tersebut sebanyak 91,93 persen disumbang oleh barang nonmigas.

“Kenaikan ekspor nonmigas sendiri mencapai 22,45 persen dibandingkan bulan lalu, atau terealisasi sebesar US$1,84 miliar. Ini menunjukkan aktivitas ekonomi mulai bergerak positif setelah pandemi yang sempat menyebabkan kinerja ekspor turun tahun lalu, dan perlahan membaik sampai di kuartal I ini,” jelasnya dalam paparan berita resmi statistik, Kamis (15/4/2021).

Dia menjelaskan peningkatan kinerja ekspor secara month to month ini didorong oleh meningkatnya ekspor dari produk pertanian yang naik sebesar 35,56 persen (mtm) atau sebanyak US$158,62 juta, lalu produk dari industri pengolahan naik 21,38 persen atau mencapai US$1,68 miliar, dan barang pertambangan naik 6,92 persen atau US$3,25 juta.

“Sedangkan secara golongan barang yang mengalami kenaikan ekspor adalah lemak dan minyak hewan/nabati naiknya US$71,05 juta, disusul bahan kimia organik, ikan dan udang, tembaga, dan pupuk,” ujarnya.

Sementara golongan barang yang mengalami penurunan ekspor adalah bulu unggas, kakao atau cokelat, kendaraan dan komponennya, serta mesin-mesin/pesawat mekanik.

Dadang menambahkan, untuk negar atujuan ekspor yang mengalami peningkatan permintaan di antaranya seperti China, India, Jepang, Bangladesh, dan Korea Selatan. Sebaliknya negara yang mengalami penurunan permintaan adalah Timor Timur, Vietnam, Belgian, Belanda dan Kenya.

Meski secara bulan ke bulan ekspor Jatim meningkat, tetapi jika dibandingkan dengan kondisi Maret tahun lalu, ekspor non migas Jatim masih mengalami penurunan -4,95 persen. Tercatat pada Maret 2020, ekspor non migas Jatim terealisasi sebesar US$1,94 miliar. Hal ini disebabkan oleh dampak pandemi Covid-19 yang hingga kini belum berakhir.

Adapun pangsa ekspor Jatim sepanjang kuartal I/2021 ini terbesar adalah Jepang yang berkontribusi 16,44 persen, AS 15,82 persen, China 12,30 persen, Malaysia 7,52 persen, India 4,45 persen, Vietna, 3,92 persen, Korsel 3,27 persen, Thailand 3,25 persen, Belanda 2,90 persen dan Australia 2,53 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor jatim
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top