Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kadin Berharap UMP Jatim Seirama dengan Pemerintah Pusat

Pengusaha di Kadin sepakat dengan Keputusan Menteri Ketenagakerjaan soal upah minimum 2021 tidak naik atau sama dengan 2020.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 28 Oktober 2020  |  08:49 WIB
Ratusan buruh berunjuk rasa di Jalan Pahlawan, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (27/10/2020). Mereka menyerukan 'Tolak UU Cipta Kerja'. - Antara/Didik Suhartono
Ratusan buruh berunjuk rasa di Jalan Pahlawan, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (27/10/2020). Mereka menyerukan 'Tolak UU Cipta Kerja'. - Antara/Didik Suhartono

Bisnis.com, SURABAYA – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Jawa Timur berharap penetapan upah minimum provinsi (UMP) oleh Gubernur Jatim akhir bulan ini bisa seirama dengan keputusan pemerintah pusat demi pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19.

Ketua Kadin Jatim, Adik Dwi Putranto mengatakan pengusaha di Kadin sepakat dengan Keputusan Menteri Ketenagakerjaan soal upah minimum 2021 tidak naik atau sama dengan 2020.

“Kami sepakat, karena kita tahu saat ini adalah saat pandemi, dan perusahan-perusahan masih memikirkan bagaimana membayar upah dengan kondisi UMR saat ini,” ujarnya, Selasa (27/10/2020).

Menurutnya, saat ini para karyawan dan buruh pun akan bisa memahami situasi pandemi yang membutuhkan waktu untuk pulih dan bangkit dari keterpurukan.

“Saya pikir teman-teman karyawan dan buruh memahami situasi saat ini. Berikan kami waktu untuk kembali dalam pemulihan ekonomi ini,” imbuhnya.

Adik menambahkan jika UMP tahun depan tidak naik, setidaknya ada kesempatan untuk memulihkan ekonomi Jatim yang sempat kontraksi -5,9 persen pada kuartal II/2020 bahkan lebih parah dari nasional -5,2 persen.

“Hampir seluruh sektor ekonomi mengalami kontraksi, terlebih industri karena tidak bisa berjalan dengan normal. Jika kondisi yang berat ini ditambah dengan beban kenaikan upah, pasti industri tambah kelimpungan dan beban yang dipikul semakin berat,” imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top