Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sepekan Covid-19 di Kota Malang, Kasus Harian Bertambah Tinggi

Kasus kumulatif Covid-19 di Kota Malang per Minggu (9/8/2020) sebanyak 887 orang.
Miftahul Ulum
Miftahul Ulum - Bisnis.com 10 Agustus 2020  |  14:25 WIB
Pejalan kaki melintas di depan patung Tiga Singa saat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Taman Trunojoyo, Malang, Jawa Timur, Kamis (28/5/2020).  - Antara/Ari Bowo Sucipto
Pejalan kaki melintas di depan patung Tiga Singa saat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Taman Trunojoyo, Malang, Jawa Timur, Kamis (28/5/2020). - Antara/Ari Bowo Sucipto

Bisnis.com, MALANG - Kasus kumulatif Covid-19 di Kota Malang per Minggu (9/8/2020) sebanyak 887 orang. Kasus meninggal 64 orang, sembuh 469 orang dan pemantauan.

Secara harian pergerakan harian selama sepekan terakhir sbb:

Minggu (9/8/2020)
Positif bertambah 64 orang.
Meninggal bertambah 2.
Sembuh bertambah 17.
Pemantauan bertambah 45.

Sabtu (8/8/2020)
Positif bertambah 32 orang.
Meninggal bertambah 2.
Sembuh bertambah 12.
Pemantauan bertambah 18.

Jumat (7/8/2020)
Positif -
Meninggal -
Sembuh -

Kamis (6/8/2020)
Positif bertambah 13 orang.
Meninggal bertambah 1 orang.
Sembuh bertambah 12 orang.

Rabu (5/8/2020)
Positif bertambah 36 orang.
Meninggal -
Sembuh bertambah 21 orang.
Pemantauan bertambah 15 orang.

Selasa (4/8/2020)
Positif bertambah 46 orang.
Meninggal bertambah 2.
Sembuh bertambah 12.
Pemantauan bertambah 32.

Senin (3/8/2020)
Positif bertambah 5 orang.
Meninggal bertambah 2 orang.
Sembuh bertambah 28 orang.
Pemantauan -

Minggu (2/8/2020)
Positif bertambah 23 orang.
Meninggal -
Sembuh bertambah 12 orang.

Sementara dalam pernyataan Pemerintah Provinsi Jawa Timur, menegaskan terdapat sembilan daerah yang berzonasi merah (risiko tinggi) terkait penularan Covid-19. Berdasar peta risiko per 8 Agustus 2020, kesembilan daerah zona merah, yakni Kota Surabaya, Kota Pasuruan, Kabupaten Sidoarjo, Kabupaten Gresik, Kota Malang, Kota Batu, Kota Mojokerto, Kabupaten Jombang dan Kabupaten Mojokerto.

Dalam perkembangan lain, sebanyak 160 sektor industri pariwisata dan olahraga yang ada di Kota Malang, Jawa Timur, kembali diizinkan beroperasi di masa pandemi virus corona, usai dinyatakan memenuhi persyaratan penerapan protokol kesehatan.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan bahwa sebanyak 160 sektor industri pariwisata tersebut telah mendapat sertifikat penerapan protokol kesehatan, yang dalam pelaksanaannya akan diawasi oleh Satuan Polisi Pamong Praja, TNI, dan Polri.

"Nanti, akan saling mengawasi, kalau terpaksa (karena melanggar protokol kesehatan), akan ada punishment," kata Sutiaji dalam keterangan tertulis yang diterima di Kota Malang, Jawa Timur, Sabtu.

Sutiaji menambahkan Pemerintah Kota Malang meminta komitmen para pelaku usaha yang ada di Kota Malang, untuk menerapkan protokol kesehatan secara ketat agar meminimalisasi risiko penyebaran virus corona atau Covid-19.

Sutiaji mengharapkan seluruh sektor industri pariwisata yang ada di wilayah Kota Malang, sudah terverifikasi penerapan protokol kesehatan pada akhir 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim kota malang

Sumber : Bisnis, Pemkot Malang, Twitter

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top