Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi Kota Malang di Era Covid-19, Begini Kondisinya

Pertumbuhan ekonomi di Kota Malang bisa tergerus hingga bisa tinggal mencapai 1 persen pada 2020.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 12 Mei 2020  |  17:23 WIB
Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Malang Azka Subhan Aminurridho (kanan) di sela-sela Penyerahan Bantuan dari Badan Musyawarah Perbankan Daerah dan Forum Komunikasi Industri Jasa Keuangan kepada Satgas Covid-19 Pemkot Malang, di Malang, Selasa (12/5/2020). - Bisnis/Choirul Anam
Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Malang Azka Subhan Aminurridho (kanan) di sela-sela Penyerahan Bantuan dari Badan Musyawarah Perbankan Daerah dan Forum Komunikasi Industri Jasa Keuangan kepada Satgas Covid-19 Pemkot Malang, di Malang, Selasa (12/5/2020). - Bisnis/Choirul Anam

Bisnis.com, MALANG — Pertumbuhan ekonomi di Kota Malang bisa tergerus hingga bisa tinggal mencapai 1 persen pada 2020 jika pandemi Covid-19 betul-betul berpengaruh secara mendalam.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Malang Azka Subhan Aminurridho mengatakan jika dampak Corona dalam tataran berat maka pertumbuhan ekonomi Kota Malang bisa agak mendingan, berada di kisaran pertumbuhan 2 persen-2,3 persen, sedangkan sangat buruk di kisaran 1 persen-2 persen sepanjang 2020.

“Padahal jika normal, pertumbuhan ekonomi Kota Malang selalu tertinggi di Jatim,” katanya di sela-sela penyerahan bantuan dari Badan Musyawarah Perbankan Daerah dan Forum Komunikasi Industri Jasa Keuangan kepada Satgas Covid-19 Pemkot Malang, di Malang, Selasa (12/5/2020).

Kota Malang sangat terdampak merebaknya virus corona karena bisnis di daerah lebih banyak disumbang sektor perdagangan dan pariwisata. Terutama sektor pariwisata, bisnis tersebut akan berkembang jika ada kerumunan orang, seperti hotel.

“Tapi dalam kondisi saat ini, tingkat hunian bisa mencapai 0 persen-10 persen saja, apa tidak terpukul sektor perhotelan,” ujarnya.

Untuk di Kab. Malang dan Kota Batu masih mending. Dampak persebaran virus corona tidak sangat dalam karena ekonomi di daerah tersebut didukung sektor pertanian, selain pariwisata, dan lainnya.

Di tengah kondisi pandemi, sektor pertanian masih tertolong karena produknya banyak dibutuhkan masyarakat. Mereka tidak bisa menahan untuk tidak mengkonsumsi produk pertanian, terutama pada produk-produk kebutuhan bahan pokok.

Wali Kota Malang Sutiaji menegaskan penanganan Covid-19 di daerahnya harus simultan. Harus berjalan bersama antara menangani aspek medisnya dan ekonominya.

“Seperti penanganan Covid-19 di Kota Malang, pada awal April 2020 jumlah orang positif Covid-19 masih mencapai 8 orang, namun karena agak lengah bisa bertambah menjadi 25 orang,” ujarnya.

Sutiaji mengatakan penanganan Covid-19 akan memperhatikan dua aspek. Pemkot Malang menekankan aspek kesehatannya, namun ekonomi juga harus tetap dijaga. Sehingga saat pemberlakukan PSBB, maka pihaknya mengundang stakeholder, seperti pelaku usaha, agar dapat memberikan masukan-masukan yang tepat terkait pelaksanaan ketentuan tersebut.

Tujuan pelaksanaan PSBB untuk memutus mata rantai persebaran Covid-19. Agar implementasinya baik, maka perlu aturan yang detil mengenai pelaksanaannya. “Masukan dari berbagai pihak perlu diakomodasi agar pelaksanaan PSBB bisa efektif, bisa memutus mata rantai persebaran Covid-19,” ujarnya. (K24)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim kota malang
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top