Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tirta Kanjuruhan Jajaki Pemanfaatan Air Sungai Lesti dan Brantas

Perumda Tirta Kanjuruhan Kab. Malang melirik air Sungai Lesti, Sungai Brantas dan air Bendungan Siman untuk diolah dalam sistem pengelolaan air minum (SPAM) perusahaan tersebut.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 22 Januari 2020  |  19:03 WIB
Intensitas hujan tinggi dalam beberapa hari terakhir membuat debit air Sungai Brantas di pintu dam Rolak Songo mengalami peningkatan. - Antara/Umarul Faruq
Intensitas hujan tinggi dalam beberapa hari terakhir membuat debit air Sungai Brantas di pintu dam Rolak Songo mengalami peningkatan. - Antara/Umarul Faruq

Bisnis.com, MALANG — Perumda Tirta Kanjuruhan Kab. Malang melirik air Sungai Lesti, Sungai Brantas dan air Bendungan Siman untuk diolah dalam sistem pengelolaan air minum (SPAM) perusahaan tersebut.

Direktur Teknik Perumda Tirta Kanjuruhan Kab. Malang Mohammad Haris Fadillah mengatakan potensi air Sungai Lesti yang bisa dikelola cukup berlimpah. Namun dari potensi air sebanyak itu, setidaknya bisa dimanfaatkan sebanyak 500 liter/detik.

“Jika air ini bisa dikelola, maka dapat mengatasi pasokan air bersih untuk warga di wilayah Kab. Malang bagian selatan yang sangat membutuhkannya,” katanya di Malang, Rabu (22/1/2020).

Air sebanyak itu, dapat memasuk untuk empat kecamatan, yakni Bantur sebayak 10 desa dengan pasokan air sebanyak 120 liter/detik, Pagak 10 desa sebanyhak 100 liter/detik, Gedangan 8 desa 130 liter/detik, dan Sumbermanjing Wetan sebanyak 9 desa dengan 150 liter/detik.

“Jika dikaitkan rumah tangga yang dilayani, setidaknya sebanyak 51.450 SR (satuan sambungan rumah),” katanya.

Saat ini, pemanfaatan air Sungai Lesti tengah dikaji dalam feasibility study (FS)-nya. Jika sudah rampung, dikerjakan detailed engineered design (DED)-nya.
Dengan memperhatikan medannya, dia mengakui, biaya pembangunan sistem pengelolaan air minum (SPAM)-nya tidak sedikit.

Investasi pembangunan SPAM Sungai Lesti sulit direalisasikan jika tidak dibantu pemerintah. Oleh karena itu jika FS dan DED proyek tersebut sudah rampung, maka akan diajukan ke pemerintah untuk dimintakan bantuan pembangunannya.

Direktur Utama Perumda Tirta Kanjuruhan Kab. Malang Syamsul Hadi menambahkan jika pemerintah menganggap investasi pembangunan SPAM Sungai Lesti terlalu besar dan biaya operasionalnya terlalu tinggi, maka ada alternatif mencari sumber-sumber baru maupun air permukaan, seperti air Sungai Brantas di Kec. Kalipare.

“Secara kasar kebutuhan investasi untuk proyek SPAM Sungai Lesti mencapai Rp542 miliar, sedangkan pengelolaan Sungai Brantas Rp162 miliar,” ungkapnya.

Jika masalah air baku dapat diatasi, maka pasokan air untuk pelanggan di wilayah Kab. Malang bagian selatan dapat dituntaskan. Pelayanan air bersih 100% mengacu pada program Sustainable Development Goals bisa segera terwujudkan.

Secara cakupan layanan Perumda Tirta Kanjuruhan, sudah mencapai 34,6%, namun secara cakupan air bersih perpipaan di Kab. Malang sebenarnya sudah 96,4%. Sisanya masih menjadi pekerjaan rumah yang harus diselesaikan, terutama di beberapa wilayah Malang Selatan. (K24)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malang air bersih jawa timur
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top