Kesan & Pesan Presiden Selepas dari Benteng Pendem Ngawi

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyempatkan diri untuk minum kopi santai alias "ngopi" dalam kunjungannya ke objek wisata Benteng Van Den Bosch Ngawi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Februari 2019  |  22:26 WIB
Kesan & Pesan Presiden Selepas dari Benteng Pendem Ngawi
Presiden Joko Widodo (tengah) bersama Ibu Negara Iriana Joko Widodo (ketiga kiri) mengunjungi Benteng Van Den Bosch di Ngawi, Jawa Timur, Jumat (1/2/2019). - Antara/Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, NGAWI – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyempatkan diri untuk minum kopi santai alias "ngopi" dalam kunjungannya ke objek wisata Benteng Van Den Bosch Ngawi atau yang lebih dikenal dengan Benteng Pendem di Kelurahan Pelem, Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, Jumat (1/2/2019).

Dalam kegiatan tersebut, Presiden meminum kopi "Selondoh" yang merupakan kopi khas Kabupaten Ngawi. Kopi tersebut memiliki aroma buah nangka.

"Tadi saya melihat kopinya enak sekali. Kopinya tadi Rp8.000, murah kan? Kalau di daerah murah-murah, enak-enak. Habis," ujar Presiden.

Dalam kunjungannya ke Benteng Pendem Ngawi, Jokowi didampingi oleh Ibu Negara Iriana Joko Widodo, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Gubernur Jawa Timur Soekarwo, Bupati Ngawi Budi Sulistyono, dan pejabat lainnya.

Jokowi beserta para pejabat tersebut tampak santai berbincang sambil menyeruput kopi dan menyantap camilan yang ada. Ibu Negara Iriana juga terlihat santai bersama istri Gubernur Jatim dan istri Bupati Ngawi.

Selain ngopi, Presiden juga melihat-lihat produk unggulan UMKM Ngawi yang dijajakan oleh warga Ngawi di lokasi setempat.

"Tadi juga ada beras merah putih organik. Mahal memang, Rp27.000 per kilogram. Ada lagi yang lebih mahal, yakni beras singkong yang harganya Rp75.000 per kilogram. Tapi ini minim glukosa bagus untuk kesehatan. Saya beli semuanya," tutur mantan Wali Kota Solo tersebut.

Dalam kesempatan itu, Presiden juga menyetujui bahwa bangunan Benteng Pendem Ngawi akan direstorasi atau diperbaiki oleh pemerintah guna mendukung pengembangan wisata pusaka di daerah Ngawi.

"Tahun ini langsung dikerjakan oleh Kementerian PU (Pekerjaan Umum). Tadi saya sudah telepon dan sudah siap. Targetnya mungkin tahun ini separuh, tahun depan separuh. Dua tahun Insya Allah rampung," tambahnya.

Proses perbaikan nanti akan didampingi para ahli purbakala yang telah memiliki keahlian dalam merestorasi dan merevitalisasi bangunan bersejarah.

Bupati Ngawi Budi Sulistyono sangat mendukung upaya pemerintah untuk merestorasi Bangunan Beteng Pendem. Hal itu sudah sangat dinantikannya.

"Saya berharap ada perhatian khusus untuk merenovasi bangunan tua peninggalan zaman penjajahan Belanda ini. Sehingga bisa memajukan pariwisata lokal," ungkap Bupati Budi.

Seperti diketahui, Benteng Penem merupakan salah satu objek wisata andalan di Kabupaten Ngawi. Pemerintah Kabupaten Ngawi saat ini sedang gencar melakukan pembangunan dan promosi untuk mengenalkan objek wisata pusaka tersebut. Tujuannya untuk meningkatkan kunjungan wisata ke daerah setempat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ngawi

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup