Atasi Kemacetan, Pemkot Malang Segera Rekayasa Lalu Lintas

Pemkot Malang akan melakukan rekayasa lalu-lintas sebagai bagian dari rencana holistic untuk mengatasi kemacetan.
Choirul Anam | 29 Agustus 2018 19:54 WIB
Ilustrasi - Tim Jelajah Jawa Bali 2018

Bisnis.com, MALANG—Pemkot Malang akan melakukan rekayasa lalu-lintas sebagai bagian dari rencana holistic untuk mengatasi kemacetan.

Plt Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan untuk  mengurangi kemacetan ada dua solusi, yakni  membuat jalan baru dan pelebaran serta merekayasa lalu-lintas. Titik-titik kemacetan, terutama di Jl Sumbersari, Jl. Soerkarno-Hatta, dan Jl Sulfat.

“Untuk jangka pendek, yang bisa segera dilakukan rekayasa lalu-lintas,” katanya  pada  rapat Forum Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Kota Malang di Malang, Rabu (29/8/2018).

Selain itu, dia juga meminta Kepolisian agar bertindak tegas kepada masyarakat yang melanggar rambu-rambu lalu-lintas.

Ketika ada yang melanggar rambu rambu lalu litas, kepolisian diharapkan untuk menilang agar ada efek jera, sebagai contoh dijalan Ahmad Yani kearah Jalan Borobudur yang harusnya belok kiri jalan terus tetapi dalam realitasnya tidak berjalan seperti itu.

Untuk jangka panjang, dia menegaskan,  harus ada pelebaran jalan yang nantinya bangunan di sepanjang kanan-kiri jalan dapat dibebaskan.

“Rekomendasi dari forum ini, saya minta bantuan Bapak Sekda agar dapat langsung ditindaklanjuti, yang sehingga harapan kami rekayasa kita makro tidak sepotong sepotong,” ucapnya.

Dia mengaku prihatin, karena Kota Malang menempati  ranking ke tiga Kota Termacet di Indonesia. Kondisi itu harus dibenahi sehingga jangan menjadi lebih maru menjadi menjadi ranking kedua, bahkan Surabaya lebih baik, karena berada di ranking 7, padahal termasuk kota besar.

“Insya Allah pada 2018 dan 2019 kami akan lakukan pembebasan pembebasan lahan yang memang diperlukan. Jika tidak segera dilaksanakan, maka kemacetan akan menjadi-jadi karena terus bertambahnya volume kendaraan,” ujarnya,

Sutiaji mengimbau agar forum lalu lintas seperti ini sesering mungkin dilakukan, karena perlu terus dilakukan evaluasi  dari segi efektifitasnya.

Tag : kota malang
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Top