Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Banjir Bandang di Madiun Rusak Puluhan Rumah

Air sungai bercampur lumpur tiba-tiba menerjang kawasan tersebut dan masuk ke rumah warga dengan ketebalan sekitar 10 sentimeter.
Ilustrasi. Situasi tanah longsor di Ponorogo, Jatim yang terjadi pada Sabtu, 1 Maret 2017./Istimewa
Ilustrasi. Situasi tanah longsor di Ponorogo, Jatim yang terjadi pada Sabtu, 1 Maret 2017./Istimewa

Bisnis.com, MADIUN - Bencana banjir bandang menerjang puluhan rumah warga di Dusun Kebonduren, Desa Kenongorejo, Kecamatan Pilangkenceng, Kabupaten Madiun, Jawa Timur (Jatim), pada Senin (1/4/2024) petang

Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Madiun Boby Saktia Putra Lubis, di Madiun, Senin, mengatakan berdasarkan hasil pendataan sementara ada sekitar 53 rumah yang terdampak bencana alam tersebut.

"Kami menerima laporan warga terkait bencana banjir bandang di Dusun Kebonduren sekitar jam 18.00 WIB. Ada 53 rumah warga yang terdampak dan tidak ada korban jiwa," ujar Boby kepada wartawan.

Pihaknya bersama tim BPBD terus melakukan pemantauan, pendataan, dan pada Senin malam air sudah surut.

Ia menjelaskan bencana banjir bandang tersebut merupakan air kiriman dari sungai di wilayah Kecamatan Sekar, Kabupaten Bojonegoro, setelah hujan deras selama beberapa jam mengguyur kawasan Pilangkenceng yang berbatasan dengan Bojonegoro.

Air sungai bercampur lumpur tiba-tiba menerjang kawasan tersebut dan masuk ke rumah warga dengan ketebalan sekitar 10 sentimeter.

"Karena hari sudah gelap, besok kami lanjutkan penanganan dan pembersihan, sambil menyiapkan solusi agar ke depan tidak terjadi banjir bandang lagi," katanya.

Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Madiun Agung Budiarto melaporkan setidaknya ada lebih dari 50 Kepala Keluarga (KK) terkena imbas dari banjir bandang.

"Besok makanan untuk korban terdampak akan kami buat. Kami siapkan juga personel Tagana untuk membantu membersihkan rumah-rumah warga," kata Agung.

Untuk sementara, kata dia, warga yang rumahnya mengalami dampak terparah diungsikan ke rumah warga sekitar yang masih aman.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Redaksi
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler