Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Vaksinasi Booster di Jatim, Ini Kata Wagub Emil

Vaksin penguat jalur mandiri juga diharapkan tidak diartikan oleh masyarakat sebagai bebas tanpa aturan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Januari 2022  |  07:36 WIB
Petugas kesehatan menunjukkan vaksin Covid-19 Moderna saat vaksinasi dosis ketiga sebagai vaksin penguat untuk tenaga medis. - Antara
Petugas kesehatan menunjukkan vaksin Covid-19 Moderna saat vaksinasi dosis ketiga sebagai vaksin penguat untuk tenaga medis. - Antara

Bisnis.com, SURABAYA - Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak meminta masyarakat bersabar menunggu aturan dari pemerintah terkait kebijakan vaksin penguat sebagai upaya mengendalikan Covid-19.

"Jadi kami benar-benar meminta, bukan sekadar mengimbau, bahkan memohon masyarakat untuk kaitan vaksin penguat ini," ujarnya usai menerima kunjungan Pangdam V/Brawijaya Mayjen TNI Nurchahyanto di Gedung Negara Grahadi di Surabaya, Jumat (7/1/2022).

Menurut dia, vaksin dosis tiga itu melalui jalur pemerintah maupun mandiri, tetap menunggu kebijakan dari pusat.

Orang nomor dua di Pemprov Jatim itu menjelaskan menurut Kementerian Kesehatan memang ada sejumlah kalangan yang mendapatkan fasilitasi vaksin penguat dari pemerintah, seperti para tenaga kesehatan karena sebagai garda terdepan menangani Covid-19.

Menteri Kesehatan, kata dia, juga sudah menyampaikan memang akan ada yang mendapatkan sebagai bentuk fasilitasi pemerintah, termasuk ada jalur mandiri.

Selain itu, vaksin penguat jalur mandiri juga diharapkan tidak diartikan oleh masyarakat sebagai bebas tanpa aturan, tapi ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian.

"Mandirinya ini juga jangan diasumsikan mandiri kemudian mencari-cari sendiri," ucap mantan Bupati Trenggalek itu.

Wagub Emil Dardak juga menjelaskan alasan terkait masyarakat yang harus menunggu aturan dari pemerintah terkait vaksis dosis tiga, antara lain dikhawatirkan vaksin tidak memenuhi persyaratan, atau sudah sesuai persyaratan, namun metode penyimpanannya tidak standar.

"Sehingga ditakutkan menimbulkan permasalahan di kemudian hari. Dan tentu saja akan sangat berisiko," kata suami Arumi Bachsin itu.

Demi keamanan dan keselamatan bersama, lanjut dia, ia mengimbau kepada seluruh masyarakat agar tidak mencari celah untuk mendapatkan vaksin penguat sebelum ada peraturan dari pemerintah.

"Kami mengimbau masyarakat untuk selalu mengakses segala hal yang berkaitan dengan vaksin dari jalur resmi, yaitu dari pemerintah," tutur Emil Dardak.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim Emil Dardak Vaksin Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top