Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

200 Ha Lahan Pertanian di Lumajang Gagal Panen 

Karena kena banjir lahar dingin dan abu vulkanik, tanaman itu mati semua
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 07 Desember 2021  |  12:50 WIB
Seorang warga berbegas menuju pengungsian saat terjadi luncuran awan panas dari gunung Semeru di desa Supiturang, Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Selasa (7/12/2021). Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menghimbau masyarakat agar mewaspadai awan panas serta tidak beraktivitas dalam radius satu kilometer dari kawah gunung dan lima kilometer dari arah bukaan kawah di sektor tenggara-selatan. - Antara/Ari Bowo Sucipto.
Seorang warga berbegas menuju pengungsian saat terjadi luncuran awan panas dari gunung Semeru di desa Supiturang, Pronojiwo, Lumajang, Jawa Timur, Selasa (7/12/2021). Pusat Vulkanologi Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menghimbau masyarakat agar mewaspadai awan panas serta tidak beraktivitas dalam radius satu kilometer dari kawah gunung dan lima kilometer dari arah bukaan kawah di sektor tenggara-selatan. - Antara/Ari Bowo Sucipto.

Bisnis.com, SURABAYA - Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Kabupaten Lumajang memastikan ada sekitar lebih dari 200 hektare lahan pertanian yang ada di Kecamatan Pronojiwo dan Kecamatan Candipuro Lumajang mengalami gagal panen karena terdampak awan panas guguran (APG) Gunung Semeru.

Ketua Kadin Lumajang, Agus Setiawan mengatakan sejumlah komoditas unggulan di Lumajang terutama yang ada di sekitar lereng gunung dan aliran sungai di antaranya adalah padi, palawija, dan sengon.

“Karena kena banjir lahar dingin dan abu vulkanik, tanaman itu mati semua,” katanya dikutip dalam rilis, Selasa (7/12/2021).

Sementara untuk kondisi lahan tanaman kopi yang terdampak saat ini masih belum bisa dipastikan sebab petani belum bisa naik untuk melihat apakah tanaman kopi masih bisa diselamatkan.

"Kalau kopi ada di lereng, tetapi karena belum bisa naik ke atas, teman-teman petani di desa Oro-Oro Ombo belum bisa memberikan kabar ke kita apa tanam masih utuh atau tidak," imbuhnya. 

Selain lahan pertanian dan kopi, katanya, juga banyak hewan ternak yang mati dan tidak bisa diselamatkan. Diketahui, hampir semua warga mempunyai hewan ternak seperti sapi dan kambing. 

Terpisah, Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Jawa Timur, Hadi Sulistyo mengatakan saat ini pemerintah masih terus mengidentifikasi nilai kerugian yang dialami sektor pertanian akibat APG Gunung Semeru.

“Saat ini kami masih mendata dampak erupsi terhadap pertanian, tetapi yang pasti di Lumajang memiliki lahan pertanian yang cukup luas dan potensinya besar,” ujarnya kepada Bisnis.

Data Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Jatim mencatat, luas tanam 2020 di Lumajang untuk tanaman padi mencapai 2.235.546,5 ha, luas tanam jagung 1.222.738,1 ha, dan kedelai 35.768,6 ha. Sedangkan luas panen kacang tanah 763,10 ha, luas panen ubi kayu 775,10 ha, ubi jalar 736,50 ha, dan kacang hijau dengan luas panen 68,4 ha.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertanian jatim lahan pertanian jawa timur lumajang Gunung Semeru
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top