Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Polda Jatim Gagalkan Perdagangan 24 Satwa Dilindungi

Pelaku tersebut terancam hukuman pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp100 juta
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 17 Februari 2021  |  17:23 WIB
Polisi menunjukkan tersangka dan barang bukti kasus perdagangan satwa dilindungi di Polda Jawa Timur, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (17/2/2021). Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Timur menangkap tiga tersangka NR, VPE dan NK atas kasus dugaan memperdagangkan satwa dilindungi serta mengamankan burung Kakatua Maluku (Cacatua moluccensis), burung Elang Brontok (Nisaetus cirrhatus), burung Elang Jawa (Nisaetus bartelsi) dan Lutung Budeng (Trachypithecus auratus). - Antara/Didik Suhartono.
Polisi menunjukkan tersangka dan barang bukti kasus perdagangan satwa dilindungi di Polda Jawa Timur, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (17/2/2021). Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Jawa Timur menangkap tiga tersangka NR, VPE dan NK atas kasus dugaan memperdagangkan satwa dilindungi serta mengamankan burung Kakatua Maluku (Cacatua moluccensis), burung Elang Brontok (Nisaetus cirrhatus), burung Elang Jawa (Nisaetus bartelsi) dan Lutung Budeng (Trachypithecus auratus). - Antara/Didik Suhartono.

Bisnis.com, SURABAYA — Kepolisian Daerah Jawa Timur bersama dengan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) berhasil menggagalkan aksi perdagangan satwa dilindungi yang jumlahnya mencapai 24 ekor.

Adapun 24 ekor satwa yang dilindungi tersebut di antaranya adalah 15 ekor burung Kakatua Maluku, satu ekor Elang Brontok, dan delapan ekor Lutung Budeng. Puluhan satwa tersebut diketahui dijual secara online oleh pelaku.

Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Gatot Repli Handoko mengatakan dari kasus perdagangan satwa dilindungi tersebut polisi berhasil menangkap 3 pelaku yakni berinisial NR (26), VPE (29) dan NK (21).

“Ketiga pelaku ditangkap di lokasi yang berbeda. Pelaku NR diamankan di Dusun Biting, Desa Suko, Sidoarjo, dan dua pelaku lainnya merupakan suami istri yang diamankan di Perum Permata Biru Kelurahan Pakunden, Kecamatan Pesantren, Kota Kediri. Namun untuk NK tidak ditahan karena sedang hamil,” jelasnya dalam keterangan pers, Rabu (17/2/2021).

Gatot menjelaskan kronologi penangkapan kasus perdagangan satwa dilindungi ini berawal dari informasi yang diterima Tipidter Ditreskrimsus Polda Jatim bahwa ada dugaan penjualan satwa dilindungi melalui media sosial Facebook atas nama Enno Arekbonek Sonolaspitulikur.

Setelah menerima informasi tersebut, Polda Jatim berkoordinasi dengan BKSDA untuk memastikan bahwa satwa yang dimaksud merupakan satwa yang dilindungi. Kemudian pada 8 Februari 2021 sekitar pukul 13.00 WIB, petugas Unit Ill Subdit IV/Tipidter Ditreskrimsus Polda Jatim melakukan penyelidikan di Perum Permata Biru di Kota Kediri. 

“Dari hasil pemeriksaan, VPE dan NK menjual satwa yang dilindungi berupa 1 ekor Elang Brontok dan 8 ekor Lutung Budeng, kemudian barang bukti dibawa dan dititipkan ke BBKSDA Jatim untuk kepentingan proses lebih lanjut," jelas Gatot.

Sedangkan kronologi pengungkapan kasus di Sidoarjo, Polda Jatim juga menerima informasi pada 31 Januari 2021 pukul 20.00 WIB Bahwa ada penjualan satwa dilindungi di medsos.

“Setelah itu, pada 1 Februari pukul 01.00 WIB, polisi dan petugas BKSDA mendatangi rumah tersangka NR dan berhasil menemukan barang bukti berupa 15 ekor Kakatua Maluku,” imbuh Gatot.

Adapun ketiga pelaku tersebut terancam hukuman pidana penjara paling lama 5 tahun dan denda paling banyak Rp100 juta karena diduga melanggar Pasal 40 ayat (2) UU Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bksda polda jatim hewan langka
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top