Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jatim Alokasikan 51,74 Persen RAPBD 2021 untuk Pendidikan

Alokasinya sebesar Rp11,868 triliun atau 51,74 persen untuk Dinas Pendidikan agar layanan mutu pendidikan di Jatim meningkat.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 17 November 2020  |  11:51 WIB
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat menyerahkan bantuan untuk Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (16/6/2020).  - Antara
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa saat menyerahkan bantuan untuk Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (16/6/2020). - Antara

Bisnis.com, SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur akan mengalokasikan 51,74 persen RAPBD 2021 untuk sektor pendidikan guna menunjang peningkatan sumber daya manusia (SDM) yang lebih berkualitas.

Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa mengatakan dalam RAPBD 2021, sektor pendidikan menjadi prioritas dengan mengalokasikan sebesar Rp11,868 triliun atau 51,74 persen untuk Dinas Pendidikan agar layanan mutu pendidikan di Jatim meningkat.

“Tujuan nilai alokasi ini untuk meringankan beban biaya operasional sekolah bagi peserta didik pada sekolah yang diselenggarakan oleh pemerintah daerah maupun oleh masyarakat,” katanya, Selasa (17/11/2020).

Adapun peningkatan layanan mutu pendidikan tersebut di antaranya adalah untuk Biaya Penunjang Operasional Penyelenggaraan Pendidikan (BPOPP), Honorarium kinerja guru non PNS, pembangunan/perbaikan sarana dan prasarana pendidikan, serta untuk Bantuan Operasional Daerah untuk Lembaga Madrasah Diniyah (BOSDA-MADIN).

Khofifah menambahkan untuk sektor kesehatan, pemerintah akan mengalokasikan sebesar 19,52 persen dari belanja Perangkat daerah pada RAPBD 2021, yakni sebesar Rp4,478 triliun dengan prioritas pada JKN.

Dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2021 dalam kerangka RPJMN memiliki 4 fokus. Pertama, pemulihan industri, pariwisata, dan investasi. Kedua, reformasi sistem kesehatan nasional. Ketiga, reformasi sistem jaring pengaman sosial. Keempat, reformasi sistem ketahanan bencana.

“Prioritas ini sesuai dan sinkron dengan arah pembangunan Jatim yang ingin mempercepat pemulihan ekonomi dan reformasi sosial, kesehatan, sistem ketahanan kebencanaan dan optimalisasi agrobisnis berbasis sinergitas desa-kota,” imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendidikan jatim khofifah
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top