Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

OJK Malang Dorong Perbankan Lebih Agresif

Perbankan masih memiliki kapasitas untuk melakukan penyaluran kredit UMKM guna mendukung kebutuhan permodalan.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 21 Oktober 2020  |  20:45 WIB
Kepala OJK Malang Sugiarto Kasmuri. - Istimewa
Kepala OJK Malang Sugiarto Kasmuri. - Istimewa

Bisnis.com, MALANG — OJK Malang mendorong perbankan ikut berperan untuk menggerakkan perekonomian daerah yang mengalami kontraksi di tengah menurunnya tingkat konsumsi masyarakat pada era pandemi dengan mengucurkan kredit.

Kepala OJK Malang Sugiarto Kasmuri mengatakan secara umum struktur PDRB di wilayah Jawa Timur 61 persen-nya didominasi oleh konsumsi rumah tangga. Dalam melakukan pemulihan ekonomi terdampak Covid-19, pekerjaan rumah utama adalah meningkatkan sisi demand masyarakat.

“Berdasar data BPS Provinsi Jawa Timur, secara umum wilayah Jawa Timur rata-rata mengalami deflasi dalam masa pandemi Covid-19 ini,” katanya pada Webinar Webinar: Peran Pentahelix Dalam Pemulihan Ekonomi Daerah, Rabu (21/10/2020).

Beberapa wilayah seperti Kota Malang mengalami inflasi sebesar 0,06 persen pada Juli 2020, namun di an Agustus 2020 juga kembali mengalami deflasi.

Dengan kolaborasi dan koordinasi yang baik antara Pemerintah Kota/Kabupaten di Malang Raya, OJK, BI, Perbankan di wilayah Malang Raya, akademisi dan dunia usaha, maka upaya pemulihan ekonomi daerah dapat didorong lebih cepat, namun dibarengi upaya pengendalian dan pencegahan penyebaran Covid-19 dari sisi kesehatan.

“Analogi gas dan rem dalam penanganan dan pengendalian dari sisi kesehatan dan ekonomi menjadi kunci keberhasilan daerah untuk dapat bertahan di masa yang sulit ini,” ujarnya.

Beberapa strategi dapat dipertimbangkan a.l dari sisi industri jasa keuangan, perbankan masih memiliki kapasitas untuk melakukan penyaluran kredit UMKM guna mendukung kebutuhan permodalan. Apalagi menurut survei BPS (Juli 2020), 7 dari 10 UMKM itu membutuhkan bantuan modal usaha di masa pandemi.

Perbankan perlu pula melakukan pendampingan kepada UMKM sehingga dapat melakukan inovasi dalam pemasaran produknya misalnya melalui platform digital, sehingga market atas produk UMKM Malang Raya tidak hanya terbatas di Malang Raya saja.

Dari sisi pemerintah daerah dapat mendorong percepatan belanja APBD dan mengampanyekan penggunaan produk lokal UMKM untuk meningkatkan kembali minat konsumsi masyarakat.

OJK Malang mencatat, kredit perbankan di Wilayah Malang Raya pada Agustus tumbuh 5,72 persen (yoy). Kisaran rasio kredit bermasalah hanya 2,78 persen.

Perbankan di wilayah Malang Raya juga merelaksasi UMKM sebanyak 69.452 debitur dengan baki debet sebesar Rp5,88 triliun, dan 16.078 debitur non-UMKM dengan baki debet sebesar Rp2,92 triliun.

Namun banyaknya pengajuan relaksasi kredit oleh UMKM ini menunjukkan bahwa UMKM sebagai pelaku ekonomi, kata dia, mengalami dampak secara langsung dari adanya pandemi ini.

Dari sisi dana yang tersimpan di perbankan Malang Raya menunjukkan pertumbuhan 10,85 persen pada Agustus 2020 secara year on year, terutama pada simpanan jenis deposito yang tumbuh 14,11 persen.

“Kita sama-sama memahami bahwa perbankan sebagai institusi bisnis mengedepankan prinsip follows the trade, dimana ada pasar disitulah perbankan akan masuk memberikan pembiayaan. Kita coba bandingkan indikator pertumbuhan kredit perbankan di ketiga sektor ekonomi penyumbang pendapatan di wilayah Malang Raya,” ucapnya.

Di sektor konstruksi, kredit masih mengalami pertumbuhan di Juli 2020 sebesar 30,81 persen dibandingkan Juli 2019, yang menunjukkan bahwa aktivitas yang berkaitan dengan konstruksi masih berjalan dengan baik.

Namun kondisi ini tidak diikuti oleh kredit perbankan pada sektor perdagangan yang pada Juli 2020 mengalami kontraksi sebesar -11,13 persen dibandingkan bulan yang sama tahun 2019.

Pada Juli 2020 perbankan masih melihat sektor yang terkait dengan pariwisata sebagai sektor yang memiliki prospek untuk dibiayai. Hal ini terlihat dari realisasi kredit yang masih tumbuh di kisaran 12,89 persen secara year on year.

Sementara itu, untuk kredit kepada sektor properti khususnya untuk hunian rumah tinggal masih tumbuh 0,65 persen secara yoy dan jika dibandingkan Desember 2019 masih mengalami peningkatan 3,58 persen. (K24)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top