Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Risiko Penularan Corona Rendah, Ponorogo Jadi Zona Kuning

Meski tingkat risiko penularan Covid-19 di Ponorogo termasuk rendah dan telah menjadi zona kuning, tetapi warga diimbau untuk tetap mematuhi protokol kesehatan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Agustus 2020  |  18:49 WIB
Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni (tengah) memberikan keterangan terkait bertambahnya pasien covid-19 di wilayahnya, Kamis (23/4/2020). - Solopos/Abdul Jalil
Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni (tengah) memberikan keterangan terkait bertambahnya pasien covid-19 di wilayahnya, Kamis (23/4/2020). - Solopos/Abdul Jalil

Bisnis.com, JAKARTA - Bupati Ponorogo Ipong Muchlisoni menyatakan bahwa daerahnya saat ini masuk status zona kuning Covid-19 bersama sembilan kabupaten/kota lain di Jawa Timur dengan risiko penularan rendah, seiring melambatnya pertambahan kasus positif di daerah tersebut.

"Ini perkembangan positif setelah sebelumnya Ponorogo masih berstatus zona oranye dengan risiko paparan sedang," kata Bupati Ipong dalam siaran tertulis yang diterima di Ponorogo, Jumat (21/8/2020).

Ipong mengatakan perkembangan ini patut disyukuri mengingat di Jatim hanya ada 10 daerah dari 38 kabupaten/kota yang berstatus zona kuning.

Selain Ponorogo, sembilan daerah lain yang juga lebih dulu berstatus zona kuning adalah Bangkalan, Pamekasan, Kota Kediri, Trenggalek, Situbondo, Madiun, Sampang, Tulungagung, dan Lumajang.

Sementara itu, 26 Kab/Kota di Jatim masih dinyatakan sebagai zona oranye dan dua Kab/Kota lainnya sebagai zona merah.

Kendati semakin terkendali, Ipong tetap mengimbau warga Ponorogo untuk tidak lengah dan abai terhadap risiko pandemi gelombang kedua.

Dia juga meminta agar warga tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan secara ketat. Menurutnya, penggunaan masker harus lebih diperketat, pola hidup sehat serta penanganan kasus secara tuntas dan komprehensif di semua kelompok dan lapisan risiko.

"Tetap waspada dan disiplin menerapkan protokol kesehatan dalam aktivitas sehari-hari. Terima kasih atas kerja keras dan dedikasi semua pihak yang berusaha maksimal memerangi Covid-19, semoga wabah ini segera lenyap dari bumi Ponorogo tercinta, juga daerah-daerah lain di seluruh pelosok negeri (Indonesia)," ujarnya.

Di Ponorogo, saat ini tercatat jumlah kasus positif Covid-19 sebanyak 231 kasus, 212 orang diantaranya dinyatakan sembuh total, enam meninggal dunia, 13 pasien masih diisolasi.

Ada tujuh klaster yang diidentifikasi tim epidemologi Dinkes Ponorogo, yakni klaster Pondok Gontor (86 kasus, 86 sembuh), Pondok Temboro Magetan (13 kasus, 13 sembuh), Ronowijayan-1 (13 kasus, 13 sembuh), Ronowijayan-2 (7 kasus, 7 sembuh).

Kemudian, PPIH Sukolilo (8 kasus, 8 sembuh), klaster Panjeng (4 kasus, 4 sembuh), dan sumber penularan lainnya yang tidak teridentifikasi (77 kasus, 61 sembuh, 3 meninggal), serta riwayat perjalanan Surabaya (23 kasus, 20 orang sembuh, 3 meninggal).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ponorogo Virus Corona covid-19

Sumber : Antara

Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top