Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Covid-19 Kediri Bertambah 10 Orang, Terbesar dari Klaster Surabaya

Terdapat sebanyak 10 tambahan kasus positif Covid-19, sehingga kini totalnya mencapai 387 orang.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  21:04 WIB
Ilustrasi. - Antara
Ilustrasi. - Antara

Bisnis.com, KEDIRI - Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Kediri, Jawa Timur, mengonfirmasi terdapat sebanyak 10 tambahan kasus positif Covid-19, sehingga kini totalnya mencapai 387.

"Terdapat 10 tambahan kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Kediri. Sehingga saat ini terdapat 387 kasus positif Covd-19 di Kabupaten Kediri, dengan rincian 164 orang dirawat, 204 orang sembuh dan 19 orang meninggal dunia," kata Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Kediri dr Ahmad Chotib di Kediri, Senin (27/7/2020).

Ia mengatakan, tambahan 10 yang terkonfirmasi positif Covid-19 tersebut dari berbagai macam klaster. Mereka warga Kecamatan Papar, Purwoasri, Wates, Mojo, hingga Plemahan. Mereka semua melakukan isolasi mandiri.

Dirinya juga mengatakan, secara total kini terdapat 36 klaster. Untuk klaster yang kini jumlahnya cukup banyak adalah klaster Surabaya dengan 14 orang yang terkonfirmasi, klaster rokok di Tulungagung ada delapan, klaster persekutuan doa di Kota Kediri ada 12 orang, klaster baru 31 orang, dan sejumlah klaster lainnya.

Dr Ahmad juga mengatakan, selain yang terkonfirmasi positif Covid-19, terdapat tujuh pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang kini sudah dinyatakan sembuh.

"Sementara itu ada tujuh pasien terkonfirmasi positif Covid-19 telah dinyatakan sembuh," ujar dia.

Ia mengatakan, pasien yang sembuh itu juga dari berbagai macam klaster yakni rokok di Tulungagung ada dua orang, warga Desa Dukuh, Kecamatan Ngadiluwih. Klaster Malaysia ada satu warga Desa Sukoharjo, Kecamatan Plemahan.

Klaster Desa Woromarto ada dua orang dari Desa Woromarto, Kecamatan Purwoasri. Klaster Ketawang ada satu orang yang merupakan warga desa Woromarto, Kecamatan Purwoasri, dan sisanya satu orang klaster Kambingan yang merupakan warga Desa Kambingan, Kecamatan Pagu.

Ia mengakui, jumlah pasien yang terkonfirmasi di Kabupaten Kediri kini cukup banyak hingga 387 orang. Namun, ia juga menegaskan bahwa yang sudah sembuh juga cukup besar hingga 204 orang.

Pihaknya mengingatkan warga agar tetap berhati-hati, menjaga kesehatan dengan selalu mengenakan masker dan menerapkan perilaku hidup bersih dan sehat.

"Kembali kami sampaikan bahwa kita bisa menekan penyebaran Covid-19 dengan disiplin menjalankan protokol kesehatan, yaitu menggunakan masker saat beraktivitas, menjaga jarak aman dengan orang lain dan sering cuci tangan pakai sabun dengan air mengalir," kata dia.

Ia juga menganjurkan agar warga hindari kerumunan atau kegiatan yang mendatangkan banyak orang. Dengan kesadaran menjalankan protokol kesehatan dan dilakukan secara berkelanjutan tersebut, optimistis bisa memutus mata rantai penularan COVID-19 di Kabupaten Kediri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim kediri

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top