Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengawas Obat dan Makanan Surabaya Tingkatkan Kapasitas Uji

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) di Surabaya bekerja sama dengan Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) Surabaya.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 02 Juli 2020  |  21:10 WIB
Dokter patologi klinik menunjukkan cara kerja alat Polymerase Chain Reaction (PCR) di Ruang Ektraksi DNA dan RNA Laboratorium Mikrobiologi RSUD Sidoarjo, Jawa Timur, Sabtu (20/6/2020). - Antara/Umarul Faruq
Dokter patologi klinik menunjukkan cara kerja alat Polymerase Chain Reaction (PCR) di Ruang Ektraksi DNA dan RNA Laboratorium Mikrobiologi RSUD Sidoarjo, Jawa Timur, Sabtu (20/6/2020). - Antara/Umarul Faruq

Bisnis.com, SURABAYA - Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) di Surabaya bekerja sama dengan Balai Besar Teknik Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BBTKLPP) Surabaya turut mendukung peningkatan kapasitas pengujian Covid-19.

Adapun dukungan yang diberikan BBPOM yakni pemanfaatan atau peminjaman alat Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) di pusat maupun daerah.

Kepala BPOM Penny K. Lukito mengatakan kerja sama tersebut merupakan upaya untuk meningkatkan kapasitas pengujian sampel Covid-19 dengan metode swab. BBTKLPP sendiri telah menjadi salah satu lab di Surabaya dengan jumlah antrean sampel mencapai ribuan karena keterbatasan alat uji.

“Dengan demikian, diharapkan penanganan yang tepat kepada pasien juga dapat dilakukan secara lebih cepat dan dapat memberikan hasil sesuai yang diharapkan,” ujarnya seperti dikutip dalam rilis, Kamis (2/7/2020).

Penny menjelaskan dalam pelaksanaannya, proses unboxing sampel spesimen dan ekstraksi Ribonucleic Acid (RNA) dilakukan terlebih dahulu di laboratorium BBTKLPP Surabaya. Selanjutnya pengukuran RNA menggunakan RT-PCR dilakukan di laboratorium BBPOM di Surabaya.

"Sebagai bagian dari Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19, BPOM mengerahkan segala sumber daya di pusat dan di daerah serta berupaya seoptimal mungkin membantu percepatan penanganan," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim surabaya
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top