Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wali Kota Risma Klaim Kasus Virus Corona di Surabaya Turun

Risma menyebut tren penurunan kasus virus corona itu berdasarkan rapid test yang digelar di tingkat kampung.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  10:33 WIB
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini.

Bisnis.com, JAKARTA – Wali Kota Suabaya Tri Rismaharini mengatakan bahwa tren kasus virus corona penyebab Covid-19 di Surabaya menurun.

Risma menyampaikan hal itu dalam dialong "Zona Risiko Tinggi: Bagaimana Beradaptasi?” yang digelar  Gugus Tugas Penanganan Covid-19, Selasa (23/6/2020).

Risma menyebut tren penurunan kasus virus corona itu berdasarkan rapid test yang digelar di tingkat kampung. Semula, katanya, hasil rapid test 300 orang reaktif, tapi saat ini menurun menjadi 200.

Penurunan ini membuat rapid test corona bergeser dari kampung ke komunitas. Rapid test tak hanya dilakukan di tingkat kampung, tapi juga di pasar, mal, industri, dan tempat ibadah untuk memutus rantai penularan virus corona.

Risma menyebut, awalnya Pemkot Surabaya  hampir sebulan dibantu Badan Intelijen Negara (BIN) untuk menggelar rapid test virus corona. Kini, seiring dengan tren menurun, BIN sudah tidak lagi menggelar rapid test.

Meski demikian, ujarnya, Pemkot Surabaya tetap menggelar rapid test virus corona secara konsisten.

“Kami tetap melakukan rapid test di beberapa tempat, melakukan upaya yang cukup tegas mulai di kampung, pasar, mal, industri, tempat ibadah, kawasan perdangan, dan transporatasi supaya bisa memutus mata rantai penularan ini, memang berat, kami coba lakukan secara konsisten, malam juga ada petugas yang piket untuk memantau warga yang tidak menggunakan masker,” tambah Risma.

Sementara itu, kasus Covid-19 di Jawa Timur pada Senin (22/6/2020), 9.840 orang, PDP 9.401 orang, dan ODP 27.449 orang. Persentase pasien positif yang sembuh 29,62 persen, dirawat 60,26 persen, dan meninggal 7,56 persen.

Kasus Covid-19 terbanyak di Surabaya 4.711 orang, 1.631 orang sembuh, dan 359 orang meninggal. Kemudian, di Kabupaten Sidoarjo sebanyak 1.220 orang, 196 orang sembuh, dan 97 orang meninggal.

Adapun di Kabupaten Gresik jumlah kasus Covid-19 483 orang, 72 orang sembuh, dan 49 orang meninggal. Selanjutnya, Kabupaten Pasuruan dengan 279 kasus Covid-19, sebanyak 58 orang sembuh, dan 23 orang meninggal.

Di bawah Pasuruan ada Kabupaten Lamongan dengan 224 kasus positif Covid-19, pasiem sembuh 82 orang, dan 29 orang meninggal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

walikota surabaya tri rismaharini Virus Corona covid-19
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top