Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Mandiri Jatim Siapkan Rp4,4 Triliun Uang Lebaran, Turun 35 Persen

Alokasi untuk mesin-mesin ATM akan lebih banyak di saat kondisi pandemi Covid-19 yakni mencapai Rp3,2 triliun.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 13 Mei 2020  |  18:31 WIB
Regional CEO Bank Mandiri Jawa Timur, Gede Raka Arimbawa (kiri) dan Regional Operation Head Bank Mandiri Region VIII, Abdul Rasyid (kanan) saat menggelar Media Gathering di Surabaya, Rabu (13/5/2020). - Bisnis/Peni Widarti
Regional CEO Bank Mandiri Jawa Timur, Gede Raka Arimbawa (kiri) dan Regional Operation Head Bank Mandiri Region VIII, Abdul Rasyid (kanan) saat menggelar Media Gathering di Surabaya, Rabu (13/5/2020). - Bisnis/Peni Widarti

Bisnis.com, SURABAYA - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Region VIII / Jawa 3 (Jawa Timur) menyiapkan uang tunai untuk kebutuhan Lebaran tahun ini sebesar Rp4,4 triliun yang nantinya lebih banyak dialokasikan ke mesin-mesin ATM.

Regional CEO Bank Mandiri Jawa Timur, Gede Raka Arimbawa mengatakan jumlah uang yang disiapkan untuk kebutuhan Lebaran masyarakat kali ini turun 35 persen jika dibandikan momen yang sama tahun lalu.

"Penyiapan uang kebutuhan Lebaran oleh Bank Mandiri secara nasional juga turun 24 persen. Tahun ini secara nasional hanya disiapkan Rp19,2 triliun," ujarnya dalam Media Gathering Bank Mandiri, Rabu (13/5/2020).

Dia menjelaskan alokasi untuk mesin-mesin ATM akan lebih banyak di saat kondisi pandemi Covid-19 yakni mencapai Rp3,2 triliun dan untuk kantor cabang sebesar Rp1,2 triliun. Jumlah mesin ATM yang tersebar di seluruh Jatim sendiri ada 2.219 unit, dan untuk mesin EDC ada 24.186 unit.

"Selama libur Lebaran 22 - 25 Mei, ada 15 kantor cabang kita yang masih tetap beroperasi tapi jamnya terbatas untuk melayani nasabah, terutama untuk penyetoran uang BBM, termasuk emergency call untuk membantu nasabah yang kesulitan misalnya ATMnya tertelan mesin, atau terblokir," jelasnya.

Gede menambahkan sebagai bentuk dukungan pada kebijakan pembatasan aktivitas sosial guna memutus rantai penyebaran Covid-19, Bank Mandiri telah melakukan penutupan sementara kantor cabang sebesar 48,32 persen.

"Dengan adanya imbauan dari pemerintah untuk mengurangi aktivitas di luar, berimbas kepada jumlah transaksi di cabang yang semakin menurun," katanya.

Untuk itu, lanjut Gede, Bank Mandiri mengimbau nasabah agar aktif menggunakan layanan Mandiri Online terbaru untuk memenuhi kebutuhan transaksi keuangan termasuk melakukan transaksi pembayaran, transfer, pembayaran pajak, BPJS, telepon, kartu kredit, pembelian pulsa, pembukaan rekening deposito dan transaksi lainnya.

"Termasuk jika ada nasabah baru yang mau buka rekening tidak perlu ke kantor cabang tapi cukup mengakses join.bankmandiri.co.id," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri jatim
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top