Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

227 Santri Asal Malaysia di Temboro Akan Tes Corona

Bupati Magetan Suprawoto mengatakan bakal menggelar rapid test untuk 227 santri tersebut. Hal ini dilakukan setelah otoritas kesehatan Malaysia menyebut ada 43 santri yang pulang ke negara Jiran dan positif Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 April 2020  |  10:56 WIB
Ilustrasi - Santri dan ulama NU mengikuti kirab santri guna menyambut Hari Santri Nasional ke-2 di Tasikmalaya, Jawa Barat, Kamis (20/10/2016). - Antara
Ilustrasi - Santri dan ulama NU mengikuti kirab santri guna menyambut Hari Santri Nasional ke-2 di Tasikmalaya, Jawa Barat, Kamis (20/10/2016). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Kabupaten Magetan, Jawa Timur, menyebut masih ada 227 santri asal Malaysia yang berada di Pondok Pesantren (Ponpes) Al-Fatah, Temboro, Magetan. 

Bupati Magetan Suprawoto mengatakan bakal menggelar rapid test untuk 227 santri tersebut. Hal ini dilakukan setelah otoritas kesehatan Malaysia menyebut ada 43 santri yang pulang ke negara Jiran dan positif Covid-19.

"Saat ini masih ada 227 santri asal Malaysia yang bertahan di Ponpes Temboro. Yang bersangkutan saat ini memutuskan untuk tidak pulang (Malaysia). Dan terhadap mereka, kami segera melakukan rapid test," kata Suprawoto, Senin (20/4/2020).

Bupati Magetan juga sudah berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur dan Kedutaan Malaysia terkait penanganan ratusan santri Malaysia yang masih bertahan di Temboro.

"Hasil koordinasi dengan Kedutaan Malaysia, mereka mau memfasilitasi jika ratusan santrinya tersebut ingin pulang," katanya.

Meski demikian, jika nanti hasil rapid test para santri Malaysia ini positif, maka mereka akan dirawat dulu hingga negatif dan baru dipulangkan.

Bupati menambahkan, tidak hanya para santri asal Malaysia, Pemerintah Kabupaten Magetan juga akan melakukan rapid test terhadap para santri dan ustaz lainnya di Temboro.

Untuk itu, masih akan melakukan koordinasi dengan Pemprov Jatim. Hal itu karena keberadaan alat rapid test yang terbatas.

 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona santri

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top