Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lima WNA Ditolak Masuk Setiba di Bandara Juanda

WNA yang sebelumnya ditolak masuk ke Bandara Juanda berasal dari China, Korea Selatan, Italia dan Iran.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Maret 2020  |  20:47 WIB
Bandara Juanda. - Antara
Bandara Juanda. - Antara

Bisnis.com, SURABAYA - Lima orang warga negara asing (WNA) ditolak masuk setibanya di Bandar Udara (Bandara) Internasional Surabaya Juanda di Sidoarjo, Jawa Timur.

Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas 1 Surabaya Muhammad Budi Hidayat menjelaskan penolakan masuk kelima WNA bukan karena terjangkit virus corona atau Covid-19.

"Hari ini tidak ada yang ditolak masuk di Bandara Juanda. Kalau beberapa hari yang lalu memang ada, namun bukan karena terjangkit Covid-19," kata Kepala Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas 1 Surabaya Muhammad Budi Hidayat saat dikonfirmasi, Kamis (12/3/2020) malam.

Dia menjelaskan sejumlah WNA yang sebelumnya ditolak masuk ke Bandara Juanda berasal dari China, Korea Selatan, Italia dan Iran.

"Mereka tiba dengan satu pesawat, dan bukan karena terjangkit Covid-19, melainkan karena ketidaksesuaian sistem keimigrasian, hal ini sesuai Surat Edaran Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) dan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham)," katanya

"Jadi bukan karena terjangkit virus corona. Mereka ditolak masuk sistem keimigrasian," ucapnya.

Budi mengatakan pengawasan penumpang di Bandara Internasional Juanda Surabaya telah dilakukan, dan sesuai dengan standar operasi prosedur (SOP) sebagai langkah antisipasi penyebaran virus corona di bandara setempat.

"Pengawasan selalu kami lakukan sesuai dengan standar, mulai pemeriksaan suhu tubuh penumpang sampai dengan pengisian kartu kesehatan," katanya .

Sebelumnya, petugas gabungan TNI AL bersama pemangku kepentingan juga telah membentuk satgas corona di bandara itu untuk memudahkan koordinasi pengawasan virus corona atau Covid-19.

Komandan Lanudal Juanda, Kolonel laut pelaut M Thohir mengatakan, dengan adanya satgas akan memudahkan koordinasi dan pengawasan terhadap penyebaran virus corona.

"Kalau memang ditemukan ada yang terkena virus itu bisa dilakukan tindakan cepat. Kalaupun dibutuhkan nanti ada pesawat milik TNI yang membantu," katanya.

Selain itu, kata dia, pihaknya juga menyiagakan anggotanya untuk membantu petugas di bandara setempat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandara juanda Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top