Induk Penyu Makin Menjauhi Pesisir Selatan Tulungagung, Ini Penyebabnya

Dulu, dalam satu musim bertelur, induk penyu yang mendarat bisa mencapai puluhan hingga ratusan ekor. Namun, kini jumlahnya sudah jauh menurun.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 Agustus 2019  |  07:10 WIB
Induk Penyu Makin Menjauhi Pesisir Selatan Tulungagung, Ini Penyebabnya
Ilustrasi: Tukik-tukik ini baru saja menetas di area konservasi Kelompok Konservasi Saba Asri di Pantai Saba, Gianyar, Bali (Jumat (28/6/2019). - Bisnis/Annisa Margrit

Bisnis.com, TULUNGAGUNG — Sejumlah warga penggiat konservasi di pesisir selatan Tulungagung, Jawa Timur mengakui jumlah indukan penyu yang bertelur di pantai-pantai setempat kini turun drastis sebagai akibat dibukanya beberapa kawasan pantai konservasi alami untuk objek wisata.

"Dulu penyu biasa bertelur di Pantai Ngalur dan Sanggar, tapi mungkin karena di sana mulai banyak orang [wisatawan], sekarang jarang terlihat penyu mendarat untuk bertelur," tutur Purjo Lompong, Ketua Pokdarwis Sanggar Ria, Desa Jengglungharjo, Kecamatan Tanggunggunung, seperti dikutip dari Antara, Rabu (31/7/2019).

Di pesisir wilayah ini, warga mengidentifikasi ada empat pantai yang selama ini menjadi area penyu bertelur, yakni Pantai Sanggar, Ngalur, Pathuk Gebang, dan Jung Pakis.

Dulu, dalam satu musim bertelur, induk penyu yang mendarat bisa mencapai puluhan hingga ratusan ekor. Namun, kini jumlahnya sudah jauh menurun.

Musim bertelur tahun ini, Purjo dan kawan-kawan yang aktif bergiat konservasi secara mandiri hanya mengidentifikasi 2—3 ekor induk penyu yang bertelur.

Itupun yang akhirnya berhasil ditemukan dan dievakuasi komunitas pencinta penyu hanya satu ekor.

"Kondisi pantai yang kotor akibat sampah plastik dan kayu juga memengaruhi penurunan junlag penyu yang mendarat di pesisir pantai sekitar sini," kata Andik, penggiat konservasi penyu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kawasan konservasi, penyu, tulungagung

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top