Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tragedi Kanjuruhan Selepas Rivalitas 90 Menit, Ini Kata Bonek

Bonek berharap dilakukan evaluasi semua pihak sekaligus dilakukan pembenahan demi kebaikan dan menuju sepak bola yang bisa dinikmati semua kalangan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 Oktober 2022  |  15:33 WIB
Tragedi Kanjuruhan Selepas Rivalitas 90 Menit, Ini Kata Bonek
Puluhan Aremania yang melakukan aksi tabur bunga untuk mengenang ratusan korban meninggal dunia akibat kericuhan pascapertandingan Arema FC lawan Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Sabtu (1/10/2022) malam. - Antara/Willy Irawan.
Bagikan

Bisnis.com, SURABAYA - Kelompok suporter Persebaya, Bonek Mania, menilai kemenangan tim Bajol Ijo melawan Arema FC pada Liga 1 Indonesia tidak ada artinya dibandingkan hilangnya nyawa manusia.

“Kami sangat menyesalkan dan prihatin atas kejadian ini. Semoga menjadi terakhir insiden seperti ini,” kata Koordinator suporter Bonek Mania Husin Ghazali kepada wartawan di Surabaya, Minggu (2/10/2022).

Pada pertandingan di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang pada Sabtu (1/10) malam, Arema FC yang bertindak sebagai tuan rumah dikalahkan Persebaya dengan skor 2-3.

Menurut dia, rivalitas kedua tim hanya 90 menit di lapangan dan selebihnya harus saling menghormati.

Ia berharap dilakukan evaluasi semua pihak sekaligus dilakukan pembenahan demi kebaikan dan menuju sepak bola yang bisa dinikmati semua kalangan.

“Harus ada evaluasi dari semua pihak untuk berbenah demi kebaikan bersama,” katanya menambahkan.

Pihaknya juga memastikan tidak ada suporter Persebaya yang ke stadion saat pertandingan karena telah menyepakati perjanjian untuk tidak saling mengunjungi saat kedua tim berlaga.

“Kalau Arema tuan rumah maka suporter Persebaya sepakat tidak datang, begitu juga sebaliknya. Kalau Persebaya yang tuan rumah maka suporter Arema tidak ke Surabaya. Ini sudah menjadi kesepakatan bersama,” kata dia menegaskan.

Berdasarkan data terakhir, korban meninggal dunia akibat tragedi di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur pascapertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya bertambah menjadi 129 orang.

Kericuhan terjadi usai pertandingan antara Arema FC melawan Persebaya Surabaya dengan skor akhir 2-3 di Stadion Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, Sabtu malam. Kekalahan itu menyebabkan sejumlah suporter turun dan masuk ke dalam area lapangan.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi memastikan siap untuk memberikan bantuam kemanusiaan yang dibutuhkan Pemkot dan Pemkab Malang atas terjadinya insiden kericuhan di Stadion Kanjuruhan yang menyebabkan ratusan korban jiwa.

Eri juga menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban yang ditinggalkan dan juga meminta seluruh masyarakat untuk saling menjaga satu sama lain sesuai dengan ajaran agama dan keyakinannya masing - masing.

"Saya mewakili Pemkot Surabaya dan warga Surabaya mengucapkan belasungkawa atas tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, semoga ini menjadi pembelajaran buat kita semua," katanya siaran pers, Minggu (2/10/2022).

Dia berharap tragedi semalam adalah yang terakhir terjadi dan jangan sampai terulang kembali baik itu di Kota Surabaya maupun di daerah lainnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malang surabaya jatim arema persebaya

Sumber : Antara dan Peni Widarti/Bisnis

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top