Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nelayan Berpikir Ulang untuk Melaut, Biaya Operasional Naik

Nelayan takut jika dipaksakan mencari tangkapan ikan khawatir merugi atau tidak sesuai dengan tangkapan ikan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 September 2022  |  10:04 WIB
Nelayan Berpikir Ulang untuk Melaut, Biaya Operasional Naik
Puluhan perahu nelayan bersandar di sungai kawasan Cemandi, Sedati, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (6/9/2022). Nelayan di wilayah itu memilih untuk sementara tidak melaut karena adanya kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis solar subsidi dari Rp5.150 per liter menjadi Rp6.800 per liter. - Antara/Umarul Faruq.
Bagikan

Bisnis.com, SITUBONDO - Sebagian nelayan di Situbondo memilih tidak melaut untuk sementara dan beralih profesi sebagai kuli angkut barang bongkar muat kapal layar antar-pulau.

"Kami berfikir dua kali untuk melaut, karena BBM solar naik, terlebih tangkapan ikan saat ini sulit yang disertai cuaca tidak mendukung," kata Wadi, salah seorang nelayan di Pesisir Kalbut, Kecamatan Mangaran, Situbondo, Selasa (6/9/2022).

Ia mengaku memilih tidak melaut sejak pemerintah menaikkan harga solar, sebab jika dipaksakan mencari tangkapan ikan khawatir merugi atau tidak sesuai dengan tangkapan ikan.

Untuk mencukupi kebutuhan keluarganya dalam sehari-hari, Wadi bekerja sebagai kuli angkut barang bongkar muat kapal layar di Pelabuhan Kalbut, maupun kuli angkut di pasar.

"Kalau upah kuli angkut barang tidak banyak, tapi yang penting kami bisa mencukupi kebutuhan sehari-hari," tuturnya.

Senada juga dituturkan Ansori, nelayan yang juga tinggal di Pesisir Kalbut. Ia memilih melaut kendati harga solar naik, dengan harapan hasil tangkapannya banyak sehingga bisa mengganti uang solar dan memenuhi kebutuhan keluarganya.

"Saya mencoba melaut meski harga solar naik. Tapi saya merugi karena hasil tangkapan ikan dijual hanya laku Rp195.000, sedangkan modal untuk beli solar Rp200.000," katanya.

Ansori menambahkan, sejak dua bulan terakhir hasil tangkapan ikan nelayan setempat menurun karena cuaca yang tidak mendukung, ditambah lagi pemerintah menaikkan harga BBM jenis solar.

"Harapan kami pemerintah semoga ada kompensasi dari pemerintah dengan kenaikan BBM ini. Kalau ada kompensasi tentunya kami sangat terbantu," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

nelayan Harga BBM situbondo jatim

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top