Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inflasi Kota Malang, Ini Hal yang Perlu Diwaspadai

Pergerakan inflasi pada November ini mengindikasikan geliat ekonomi dan perbaikan daya beli masyarakat.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 02 Desember 2021  |  05:38 WIB
Pedagang menimbang minyak goreng curah di pasar raya Padang, Sumatera Barat, Rabu (10/11/2021). Pedagang mengatakan harga minyak goreng curah mengalami kenaikan yang cukup tinggi dari harga Rp13.000 menjadi Rp18.000 per kilogram akibat kurangnya pasokan. - Antara/Muhammad Arif Pribadi.
Pedagang menimbang minyak goreng curah di pasar raya Padang, Sumatera Barat, Rabu (10/11/2021). Pedagang mengatakan harga minyak goreng curah mengalami kenaikan yang cukup tinggi dari harga Rp13.000 menjadi Rp18.000 per kilogram akibat kurangnya pasokan. - Antara/Muhammad Arif Pribadi.

Bisnis.com, MALANG — Kenaikan harga pada bahan-bahan makanan (volatile food) menjelang akhir tahun perlu diwaspadai karena berpotensi mendongkrak inflasi di Malang.

Peneliti Senior Pusat Penelitian Kebijakan Ekonomi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya, Joko Budi Santoso, mengatakan inflasi November di Kota Malang disumbang oleh pergerakan kelompok bahan pangan.

“Kenaikan harga telur pada awal November dan minyak goreng di pertengahan November menjadi sinyal volatile food menguat,” katanya, Rabu (1/12/2021).

Di satu sisi, kata dia, pergerakan inflasi pada November ini mengindikasikan geliat ekonomi dan perbaikan daya beli masyarakat. Akan tetapi, hal ini patut diwaspadai, terlebih pola inflasi yang menguat karena kenaikan permintaan komoditi pada saat Nataru.

Pemerintah, dia meyakinkan, harus menjamin kepastian stok bahan pangan menghadapi lonjakan permintaan menjelang Nataru.

Kondisi cuaca dan ancaman bencana alam, Joko menilai, dapat mengganggu produksi dan distribusi komoditas pangan. Apalagi pemerintah memberlakukan kebijakan PPKM level 3 saat Nataru sehingga hal ini dapat mempengaruhi stok dan distribusi komoditas pangan.

Kepala BPS Kota Malang, Erny Fatma Setyoharini, mengatakan pada November 2021, Kota Malang mengalami inflasi sebesar 0,26 persen a.l minyak goreng dan telur ayam ras.

Komoditas penyumbang inflasi terbesar, yakni minyak goreng mengalami kenaikan harga sebesar 8,81 persen dengan andil sebesar 0,08 persen, telur ayam ras naik sebesar 14,65 persen dengan andil sebesar 0,06 persen, angkutan udara naik 3,52 persen dengan andil sebesar 0,04 persen.(K24)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim surabaya malang jawa timur
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top