Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tingkat Kematian Tinggi, Salah Satu Alasan PPKM Kota Kediri Diperpanjang

Parameter nasional untuk tingkat kematian sebesar 3 persen, sementara di Kota Kediri pada tanggal 6 Januari 2021 sebesar 8,48 persen dan 21 Januari sebesar 9,80 persen.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Januari 2021  |  12:14 WIB
Penyintas Covid-19 mendonorkan plasma konvalesen di kantor Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu (20/1/2021). Selama lima bulan terakhir, terdapat 60 orang penyintas Covid-19 se-eks Karesidenan Kediri yang mendaftar ke PMI tetapi hanya dua orang yang memenuhi syarat mendonorkan plasma konvalensen untuk terapi pengobatan pasien Covid-19. - Antara/Prasetia Fauzani.
Penyintas Covid-19 mendonorkan plasma konvalesen di kantor Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Kediri, Jawa Timur, Rabu (20/1/2021). Selama lima bulan terakhir, terdapat 60 orang penyintas Covid-19 se-eks Karesidenan Kediri yang mendaftar ke PMI tetapi hanya dua orang yang memenuhi syarat mendonorkan plasma konvalensen untuk terapi pengobatan pasien Covid-19. - Antara/Prasetia Fauzani.

Bisnis.com, KEDIRI - Pemerintah Kota Kediri, Jawa Timur, memutuskan untuk memperpanjang pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) hingga 8 Februari 2021, menyusul masih tingginya tingkat kematian pasien Covid-19 di kota ini.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengemukakan pihaknya sudah melakukan evaluasi terkait dengan pelaksanaan PPKM tanggal 22 Januari 2021 berdasarkan data per tanggal 21 Februari 2021.

"Kami telah melakukan evaluasi terkait dengan PPKM ini dan hasil evaluasi, tingkat kematian di Kota Kediri masih tinggi bahkan meningkat," kata Wali Kota di Kediri, Sabtu (23/1/2021).

Ia mengungkapkan parameter nasional untuk tingkat kematian sebesar 3 persen, sementara di Kota Kediri pada tanggal 6 Januari 2021 sebesar 8,48 persen dan 21 Januari sebesar 9,80 persen. Dengan itu, data kasus masih tinggi.

Namun, dari data per 21 Januari 2021, tiga parameter lainnya yaitu Bed Occupansi Ratio (BOR), tingkat kasus aktif dan tingkat kesembuhan sudah lebih baik. Pada BOR ruang isolasi, parameter nasional sebesar 70 persen.

Di Kota Kediri pada tanggal 6 Januari 2021 sebesar 75,77 persen dan berhasil turun per 21 Januari 2021 sebesar 65 persen.

Pada parameter kasus aktif secara nasional sebesar 14 persen. Di Kota Kediri pada tanggal 6 Januari 2021 sebesar 7,57 persen dan per 21 Januari 2021 berhasil turun menjadi 4,79 persen.

Selanjutnya, pada parameter tingkat kesembuhan secara nasional sebesar 82 persen. Di Kota Kediri pada tanggal 6 Januari 2021 sebesar 82 persen dan per 21 Januari 2021 naik menjadi 84,74 persen.

Wali Kota berharap kebijakan PPKM yang diperpanjang itu bisa dipatuhi oleh semua warga di Kota Kediri. Dengan itu, diharapkan bisa menekan angka penyebaran Covid-19.

"Saya harap semua masyarakat bisa mematuhi aturan ini. Supaya bersama-sama kita dapat meminimalisasi persebaran Covid-19," kata Mas Abu, sapaan akrabnya.

Pihaknya mengungkapkan PPKM di Kota Kediri ini diperpanjang hingga 8 Februari 2021 dengan dua upaya strategis tambahan.

Pertama, orang dengan komorbid agar melakukan work from home (WFH) dan membatasi diri tidak berpergian keluar rumah.

"Kami juga mendorong lebih banyak penyintas Covid-19 untuk melakukan donor plasma dalam gerakan donor plasma konvalesen (Gedor Pasen) dengan cara datang ke PMI, nanti jika PMI oke maka hari berikutnya akan diambil plasmanya oleh PMI untuk sembuhkan saudara kita yang memiliki risiko tinggi dan gejala berat," ujar dia.

Di Kota Kediri, data Covid-19 per Sabtu (23/1) mencapai 933 orang yang terkonfirmasi positif Covid-19. Dari jumlah itu, 45 orang masih dirawat, lima dipantau, 793 orang sudah sembuh, dan 90 orang telah meninggal dunia.

Data jumlah warga meninggal dunia pada Senin (18/1) adalah 87 orang, dengan jumlah yang terkonfirmasi positif Covid-19 mencapai 888 orang. Jumlah warga meninggal 87 orang itu kemudian bertambah hingga kini mencapai 90 orang.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim kediri

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top