Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengembangan Terminal 1 Bandara Juanda Rampung November Ini

Sampai Juni 2020, progres perluasan Terminal 1 Juanda ini sudah mencapai 92 persen, sehingga diharapkan November nanti sudah selesai 100 persen.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 11 Agustus 2020  |  21:00 WIB
Bandara Juanda. - Antara
Bandara Juanda. - Antara

Bisnis.com, SURABAYA – PT Angkasa Pura I (Persero) menargetkan proyek pengembangan Terminal 1 Bandara Internasional Juanda Surabaya bisa rampung pada November 2020.

Direktur Utama Angkasa Pura I, Faik Fahmi mengatakan pengembangan Bandara Internasional Juanda ini mencakup pembenahan interior dan fasilitas penunjang lainnya seperti overlay runway 10-28, rekonstruksi apron B Terminal 2, dan perluasan terminal kargo internasional.

“Sampai Juni 2020, progres perluasan Terminal 1 Juanda ini sudah mencapai 92 persen, sehingga diharapkan November nanti sudah selesai 100 persen,” katanya, Selasa (11/8/2020).

Adapun perluasan Terminal 1 Bandara Juanda ini akan mencapai 91.700 m2 atau meningkat dibandingkan luas sebelumnya yakni 62.700 m2. Melalui perluasan tersebut maka kapasitas penumpang di terminal itu akan menjadi 13 juta penumpang per tahun atau meningkat dari kapasitas saat ini hanya 7 juta penumpang per tahun.

Faik mengatakan pengembangan Bandara Internasional Juanda ini merupakan bagian dari upaya perseroan dalam mendukung konektivitas dan pertumbuhan ekonomi di Indonesia.

Sejak 2018 hingga 2020, perseroan telah mengembangkan 4 bandara yakni Terminal Baru Bandara Jenderal Ahmad Yani Semarang, Terminal Baru Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin, Terminal dan Stasiun Kereta Api Bandara Adi Soemarmo Solo, dan Bandara Internasional Yogyakarta (YIA) Kulon Progo.

"Kontribusi positif Angkasa Pura I terhadap pertumbuhan ekonomi nasional terus meningkat dari tahun ke tahun yang dapat dilihat dari bertambahnya kapasitas bandara-bandara tersebut,” imbuh Faik.

Adapun sejak 2014 – 2018, Angkasa Pura I mencatatkan pertumbuhan pendapatan rata-rata tahunan mencapai 16,4 persen, yakni pendapatan pada 2014 sebesar Rp4,8 triliun, 2015 sebesar Rp5,5 triliun, 2016 sebesar Rp6,3 triliun, 2017 sebesar Rp7,5 triliun, dan 2018 sebesar Rp8,9 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim bandara juanda
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top