Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kolaborasi dengan REI, BTN Jatim Kejar Realisasi KPR Rp3 Triliun

REI Jatim mencatat potensi penyaluran KPR khususnya rumah subsidi di Jatim tahun ini ada sekitar 8.000 unit.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 04 Agustus 2020  |  16:08 WIB
Kepala BTN Wilayah Jatim, Bali, Nusra, Nuryanti (tengah) dan Ketua REI Jatim, Soesilo Efendy (kanan)  saat menggelar silaturahmi dan kolaborasi Kanwil 3 BTN - DPD REI Jatim di Surabaya, Selasa (4/8/2020). - Bisnis/Peni Widarti
Kepala BTN Wilayah Jatim, Bali, Nusra, Nuryanti (tengah) dan Ketua REI Jatim, Soesilo Efendy (kanan) saat menggelar silaturahmi dan kolaborasi Kanwil 3 BTN - DPD REI Jatim di Surabaya, Selasa (4/8/2020). - Bisnis/Peni Widarti

Bisnis.com, SURABAYA – PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. atau Bank BTN Kanwil 3 (Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara) terus berupaya mengejar realisasi penyaluran Kredit Pemilikan Rumah/Apartemen (KPR/KPA) sampai akhir tahun yang ditarget mencapai Rp3 triliun.

Kepala BTN Wilayah Jatim, Bali, Nusra, Nuryanti mengatakan salah satu upaya untuk menggerakkan kembali sektor properti yang telah terpukul akibat pandemi Covid-19 ini adalah menjalin kerja sama dengan Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia (REI) Jatim.

“Bank dan pengembang harus solid meskipun dalam situasi dan kondisi pandemi seperti sekarang. Kami, pihak bank maupun developer tetap optimistis kendala di semester II ini bisa diatasi bersama dengan kolaborasi,” jelasnya saat kegiatan silahturahmi REI Jatim – BTN, Selasa (4/8/2020).

Dia mengatakan bahkan BTN sendiri tahun ini belum melakukan revisi target penyaluran KPR sambil melihat situasi, apalagi sejak Juni - Juli roda perekonomian Jatim juga sudah mulai bergerak perlahan.

“Terus terang saya belum koreksi target, karena menurut saya biarkan pasar properti kencang dulu saat ini. Kita akan lihat kondisinya, toh situasi ekonomi juga sudah perlahan naik. Jadi intinya kami on the track saja,” ujarnya.

Selain itu, lanjut Nuryanti, dari data REI Jatim potensi penyaluran KPR khususnya rumah subsidi di Jatim tahun ini ada sekitar 8.000 unit. Jumlah itu pun diyakini bisa bertambah sehingga BTN bisa ikut menggarap pendanaan proyek maupun kredit bagi end user.

“Dalam kuota kami sendiri pun seharusnya bisa menyalurkan kredit untuk 17.000 unit rumah subsidi dengan harga rumah kisaran Rp150 juta,” imbuhnya.

Ketua REI Jatim, Soesilo Efendy menambahkan pengembang yang tergabung dalam REI tahun ini seharusnya menaragetkan bisa membangun sebanyak 10.000 unit rumah subsidi. Namun akibat pandemi, pembangunan sekaligus proses KPR tertunda dan hanya mampu terealisasi sebanyak 30 persen dari target.

“Memang developer menyadari bahwa mencari user saat pandemi tidak mudah, karena semua terkonsentrasi pada kesehatan. Kita juga sadarbank juga akan lebih hati-hati dalam menyalurkan kreditnya baik kepada developer maupun nasabah sehingga kondisi ini membuat target pembangunan rumah subsidi semakin sulit,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

btn rumah subsidi
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top